UU Anti Yakuza Jepang Semakin Mengurangi Jumlah Keanggotaan di Shizuoka

Jumlah anggota mafia Jepang (yakuza) per 31 Desember 2016 di Perfektur Shizuoka ternyata hanya 1.270 orang.

UU Anti Yakuza Jepang Semakin Mengurangi Jumlah Keanggotaan di Shizuoka
Koresponden Tribunnews/Richard Susilo
Data jumlah anggota (warna cokelat) dan sub-anggota (warna putih) Yakuza Shizuoka per 31 Desember 2016. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Tokyo

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Jumlah anggota mafia Jepang (yakuza) per 31 Desember 2016 di Perfektur Shizuoka ternyata hanya 1.270 orang, jumlah terkecil dalam sejarah yakuza di Shizuoka yang terus turun sejak tahun 1992.

"Jumlah terbanyak tahun 1970 di mana anggota sedikitnya 3.100 orang di Shizuoka ini," kata sumber Tribunnews.com, Selasa (25/4/2017).

Faktor berkurangnya jumlah anggota tersebut karena pembatasan kegiatan geng pada yakuza, sulit menyebar dan sulit melakukan kegiatan akibat UU Anti Yakuza yang diaktifkan sejak tahun 2011.

(TERPOPULER: Pengembang Pesimistis Pogram DP 0 Persen Bisa Berjalan)

Demikian pula pergerakan dana dari geng yang dianggap laten oleh polisi, semakin diintip arusnya oleh pihak kepolisian bekerjasama dengan perbankan Jepang dan lembaga finansial lainnya.

Anggota tetap yakuza di Shizuoka sekitar 700 anggota saja atau penurunan 90 orang dibandingkan tahun 2015.

Sedangkan sub-member sekitar 570 orang (meningkat sekitar 30 orang) sehingga total berjumlah 1.270 orang.

Jumlah tersebut mengalami penurunan sekitar 40 persen dibandingkan dengan tahun 1992, pada saat mulai berlakunya UU Anti Yakuza.

Dari kelompok terbesar yakuza, Yamaguchigumi ada 865 anggota termasuk kelompok level keduanya di Shizuoka.

Baca: Wilayah Selatan Jabar Bergetar Lagi, Warga Lari ke Luar Rumah Setelah Gempa Kedua

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved