Baru Posting Bersama, Anak Bos Mafia Tembaki Temannya Gara-gara Beri 'Like' Pacarnya di Facebook

Ayahnya, Salvatore, 49, ibunya, Maria Antonia Messiano, saudara laki-lakinya dan sepupunya ditangkap pada bulan Januari

Editor: Hendra Gunawan
CEN via Mirror
Alex Pitito Remaja 15 tahun anak bos mafia yang menembak teman sendiri 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Anak seorang bos mafia 'menghadapi hukuman penjara karena menembaki sahabat baiknya yang hanya' menyukai 'foto Facebook tentang pacarnya.

Korban Francesco Prestia, 19, dibiarkan mati di ladang zaitun di Mileto, Italia, dengan tiga peluru di dadanya.

Pembunuhnya oleh media Italia disebut sebagai Alex Pititto yang berusia 15 tahun, anak dari bos mafia Ndrangheta Salvatore Pititto, yang dikenal sebagai 'El Tio', atau Paman.

Pititto melihat 'like' di Facebook 'seperti' sebagai "kurangnya rasa hormat", menurut laporan media lokal.

Dia dilaporkan merasa menjadi polisi dan membawa mereka ke kebun zaitun tempat dia meninggalkan tubuh temannya.

Media lokal melaporkan bahwa mafia remaja tersebut telah lama menduga temannya memiliki perasaan untuk pacarnya.

Tapi saat melihat Francesco telah menandai tombol 'like' untuk gambar baru di profil Facebook-nya, dia memanggil temannya ke sebuah pertemuan di sebuah lapangan terpencil dan menembakinya. Demikian menurut beberapa laporan.

Francesco Prestia Lamberti
Francesco Prestia Lamberti korban penembakan oleh temannya sendiri (CEN via Mirror)

Ironisnya, dia baru saja memposting foto dirinya dan temannya secara online, dengan judul: "Persahabatan adalah sesuatu yang ada di mulut semua orang, tapi di hati orang yang tidak terlalu banyak."

Keluarga korban Francesco meninggalkan sebuah pesan di halaman Facebook-nya yang mengatakan: "Anda begitu sempurna sehingga malaikat menginginkan Anda bersama mereka Kami sangat merindukanmu, perjalananlah dengan baik, pangeran."

Keluarga Pititto adalah anggota salah satu kejahatan terorganisir di Italia.

Ayahnya, Salvatore, 49, ibunya, Maria Antonia Messiano, saudara laki-lakinya dan sepupunya ditangkap pada bulan Januari dalam operasi anti mafia polisi yang disebut Stammer.

Pakar mafia Italia mengatakan bahwa generasi baru, muda, dan mematikan dari 'bos bayi' remaja membuat kejahatan terorganisir bahkan lebih mematikan.

Penulis mafia Roberto Saviano mengatakan bahwa generasi baru tidak takut tertangkap dan lebih cepat membunuh daripada klan kejahatan lama.

"Mereka masih muda dan memiliki seluruh kehidupan di depan mereka, bagi mereka, itu sama saja," ujar Roberto. (Mirror)

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved