Bunuh 4 Orang Kemudian Potong Penis Sendiri, Pria Bertato 'Titisan Dewa Ular' Dihukum Mati

Jenkins dihukum karena empat tuduhan pembunuhan tingkat pertama setelah dia membunuh empat orang selama 10 hari.

Editor: Hendra Gunawan
Mirror
Nicko Jenkins, lelaki bertato pembunuh empat orang akhirnya dijadtuhi hukuman mati 

TRIBUNNEWS.COM -- Seorang pembunuh berantai yang memotong penisnya sendiri telah diberi hukuman mati setelah menunjukkan "kurangnya penyesalan" atas pembunuhannya.

Nikko Jenkins, 30, telah dijatuhi hukuman mati setelah membunuh empat orang di Omaha, Nebraska, pada tahun 2013.

Ini adalah hukuman mati pertama negara itu sejak hukumannya dipulihkan pada bulan November.

Keputusan tersebut datang meski usaha untuk mendapatkan hukuman yang lebih ringan dengan mengklaim bahwa dirinya adalah bukti psikosis.

Salah satu wanita yang menjadi korban pembunuhan Nicko Jenkins
Salah satu wanita yang menjadi korban pembunuhan Nicko Jenkins (Mirror via Facebook)

Jenkins telah memotong penisnya sendiri untuk membuatnya terlihat seperti 'dewa ular serigala' raksasa.

Dia percaya bahwa dia diberi tahu oleh dewa kuno Apophis, yang menyerupai ular raksasa, untuk membuat anggotanya terlihat seperti reptil.

Pemutihan dirinya terjadi beberapa bulan setelah si pembunuh, yang ditentukan oleh satu psikiater sebagai psikopat, juga gagal untuk mengukir tato '666' ke dahinya sendiri setelah dia lupa melihat ke cermin.

Dia mengukir tanda 'binatang kesayangan' yang terkenal di film horor klasik The Omen, ke belakang dan hanya membuat mereka terlihat lebih seperti angka 9 terbalik.

Jenkins dilaporkan mengatakan bahwa dia memahat 666 karena dia tidak menerima perawatan untuk penyakit mental yang dikandungnya, situs berita lokal Omaha.com melaporkan.

Pada bulan Agustus 2013, Jenkins melakukan pembunuhan, menembaki dan membunuh Juan Uribe-Pena dan Jorge Cajiga-Ruizon menggunakan senapan 12-gauge gergaji.

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved