Breaking News:

Kedutaan Inggris di Zimbabwe Keluarkan Peringatan Agar Warganya Tetap Tinggal di Rumah

Pernyataan Kedutaan AS ini juga mengutip "alasan masih berlanjutnya ketidakpastian politik yang terjadi di Zimbabwe".

AP
Kendaraan militer di ibukota Zimbabwe 

TRIBUNNEWS.COM, HARARE - Kedutaan Inggris di Zimbabwe mengeluarkan peringatan kepada warganya untuk tetap tinggal di dalam rumah dan tidak berkeliaran ke luar "sampai situasi menjadi lebih jelas" di tengah meningkatnya kekacauan politik dan militer di ibukota Harare.

Kedutaan besar Inggris melalui akunnya di Twitter menyampaikan "situasi yang tidak menentu" dan "laporan kegiatan militer yang tidak biasa" terjadi di ibukota Harare, Rabu (15/11/2017).

Setidaknya tiga ledakan telah terdengar Rabu (15/11/2017) pagi di Harare dan oknum militer bersenjata dan kendaraan militer telah terlihat di jalanan.

Sebelumnya juga Kedutaan besar Amerika Serikat (AS) di Zimbabwe mendorong warganya untuk "berlindung di tempat" aman di tengah meningkatnya kekacauan politik dan munculnya pasukan militer di ibukota.

Baca: Krisis politik Zimbabwe, tentara kuasai stasiun TV nasional

Kedutaan besar AS juga mengumumkan akan ditutup untuk umum pada hari Rabu (15/11/2017).

Namun tetap akan ada staf Kedutaan yang siap 24 jam untuk warga negara yang membutuhkan bantuan.

Pernyataan Kedutaan AS ini juga mengutip "alasan masih berlanjutnya ketidakpastian politik yang terjadi di Zimbabwe".

Setidaknya tiga ledakan telah terdengar Rabu (15/11/2017) pagi di Harare dan oknum militer bersenjata dan kendaraan militer telihat di jalanan ibukota.

Untuk pertama kali terjadi sepanjang sejarah Zimbabwe, terjadi keretakan terbuka antara militer dan Presiden Robert Mugabe (93) yang telah memerintah sejak tahun 1980.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Hasanudin Aco
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved