Diperkosa, TKI di Hong Kong Bawa Barang Bukti Sperma dan Jebloskan Majikannya ke Penjara

Pria pengangguran itu menghentikan perbuatannya ketika mendengar suara langkah istrinya yang pulang ke rumah.

Diperkosa, TKI di Hong Kong Bawa Barang Bukti Sperma dan Jebloskan Majikannya ke Penjara
Serambi Indonesia/Net
Ilustrasi 

TRIBUNNEWS.COM, HONG KONG – Seorang tenaga kerja Indonesia di Hong Kong mendapatkan keadilan di pengadilan negeri setempat setelah pemerkosa yang sekaligus majikannya divonis hukuman penjara 11 tahun.

Seperti dilaporkan South China Morning Post, Selasa (5/3/2019), TKI yang identitasnya dirahasiakan itu berhasil menyeret majikannya ke meja hijau setelah dia menyimpan sperma pria tersebut untuk dijadikan barang bukti.

Penderitaan korban tidak harus menunggu lama. Baru saja memulai hari pertama bekerja pada 10 Desember 2017, majikannya yang bernama Tsang Wai-sun itu langsung melecehkannya secara seksual.

Pelaku menghampiri korban di kamar tidurnya dan melakukan pelecehan.

"Segera tidur, saya mencintaimu," demikian kata-kata yang terlontar dari Tsang kepada korban pada malam itu.

Hanya dalam hitungan 8 hari, pelaku kembali melecehkan korban. Takut kehilangan pekerjaannya, korban tidak pernah melaporkan insiden ini kepada siapa pun.

Selang sehari kemudian, tepatnya pada 19 Desember 2017, korban yang berusia 27 tahun itu diperkosa oleh Tsang.

Baca: Gempa Hari Ini - Pangandaran Diguncang Gempa 4,6 SR, Ini Informasi dari BMKG

Pria pengangguran itu menghentikan perbuatannya ketika mendengar suara langkah istrinya yang pulang ke rumah.

Keesokan harinya pada 20 Desember 2017, korban kembali diperkosa ketika dia sedang mencuci piring.

Kali ini, korban memutuskan tidak diam begitu saja. Dia memindahkan air mani pelaku dan membawanya sebagai barang bukti ke Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Hong Kong.

Halaman
12
Editor: Sanusi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved