BBC

Dukungan warga Selandia Baru setelah serangan masjid: 'Kita tak takut lagi'

Pemandangan pada salat Jumat pertama pasca teror penembakan di dua Masjid di Christchurch, Selandia Baru yang merenggut 50 nyawa, membuat Ibnu

Pemandangan yang tampak pada salat Jumat pertama pasca teror penembakan di dua Masjid di Christchurch, Selandia Baru yang merenggut 50 nyawa, membuat Ibnu Sitompul, mahasiswa Indonesia yang sedang belajar di kota ini, tak lagi merasa takut berkegiatan dan beribadah secara terbuka.

"Melihat tadi masyarakat lokal memberi support yang cukup besar, kita merasa amanlah, sudah tak takut lagi," kata Ibnu mahasiswa program doktoral di Fakultas Hukum, Universitas Canterbury, kepada Arin Swandari untuk BBC News Indonesia, Jumat (22/03).

"Tadi juga di jalan-jalan sudah banyak yang lalu lalang memakai jilbab," tambah Ibnu.

Ibnu menuturkan, salat Jumat digelar di Hagley Park, sebuah lapangan di seberang masjid Al Noor, satu dari dua masjid di mana pelaku penyerangan, Brenton Tarrant, menembaki para jemaah.

Sampai Jumat ini, masjid Al Noor dan masjid-masjid lain di Christchurch masih ditutup. Walaupun demikian, masjid Al Noor yang awalnya penuh peluru sisa-sisa penembakan, dicat dan dibersihkan sebelum salat Jumat dilangsungkan, ungkapnya.

Mahasiswa asal Bandung, Jawa Barat ini kemudian bercerita bahwa salat Jumat digelar di taman di dekat masjid tersebut.

Di lokasi itulah, Perdana Menteri (PM) Selandia Baru, Jacinda Ardern, untuk menyampaikan pidato solidaritas yang memukau.

Warga kemudian mengheningkan cipta selama dua menit selepas panggilan solat tersebut dikumandangkan, ungkap Ibnu.

Bangga kepada warga Selandia Baru

Dia juga menyaksikan polisi dan warga Christchurch menjaga para jamaah yang salat.

Salat Jumat
AFP
Seorang pria warga Kota Christchurch, Selandia Baru, membentangkan poster yang isinya menunjukkan empatinya atas kejadian serangan bersenjata di dua masjid di Christchurch yang menewaskan 50 orang warga Muslim setempat.

"Bahkan kalau dilihat mereka jumlah lebih banyak daripada yang salat, mereka berdiri di belakang shaf perempuan, ramai mereka berbaris berkumpul di situ," ungkap Ibnu, Ketua Perhimpunan Pelajar Indonesia di Christchurch.

Halaman
12
Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved