Xi Jinping Abaikan Modus Operandi 'Ultimatum dan Ancaman' Trump

Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah melontarkan ancaman untuk menuntaskan konsesi dalam perang dagangnya

Xi Jinping Abaikan Modus Operandi 'Ultimatum dan Ancaman' Trump
Sputnik News
Presiden Tiongkok Xi Jinping (kiri) dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump (kanan) 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, CALIFORNIA - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump telah melontarkan ancaman untuk menuntaskan konsesi dalam perang dagangnya dengan Tiongkok.

Namun tampaknya Trump harus berusaha lebih keras karena Presiden Tiongkok Xi Jinping menolak untuk 'bermain' sesuai aturan AS.

Seperti yang disampaikan seorang Pengamat sekaligus Profesor Ekonomi Politik di Saint Mary's College of California kepada Russia Today.

"Modus Operandi Trump adalah mengeluarkan ultimatum, penghinaan dan bahkan ancaman untuk membuat lawannya bernegosiasi mengikuti permainan mereka secara psikologis," ujar Rasmus.

Ini juga sejak awal menjadi cara Trump untuk mendapatkan kontrol atas agenda perundingan.

Skenarionya, sang lawan, dalam hal ini Tiongkok akan merespons ultimatum Trump secara hiperbola dan pemimpin AS itu akan melakukan negosiasi pada momen tersebut.

Baca: Aksi 22 Mei Disebut Skenario Pemerintah, Moeldoko Geram: Nggak Logis!

Baca: Sekjen Sebut Menag Pasang Badan untuk Meloloskan Haris Hasanuddin Sebagai Kakanwil Kemenag Jatim

Baca: KPK Pasang Target Tuntaskan Kasus Korupsi Bank Century

Dikutip dari laman Russia Today, Rabu (12/6/2019), Trump berencana menerima sesuatu yang ia anggap kurang, namun dimulai dari sesuatu yang ekstrem.

"Saat Presiden AS berhasil memperoleh beberapa konsesi dari mitra asingnya, ia akan berbohong dan melebih-lebihkan apa yang telah dicapai, untuk membuat pemilih di dalam negeri terkesan," jelas Rasmus.

Rasmus menambahkan, Trump ingin menunjukkan bahwa di hadapan pemerintah asing, ia adalah sosok yang 'tangguh'.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Hendra Gunawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved