BBC

Unjuk rasa akan berlanjut meski RUU kontroversial sudah ditangguhkan

Para pengunjuk rasa akan tetap berkumpul pada hari Minggu (16/6), meskipun pemerintah Hong Kong sudah memutuskan untuk menangguhkan RUU ekstradisi

Para pengunjuk rasa di Hong Kong akan melanjutkan demonstrasi pada hari Minggu, meskipun pemerintah sudah memutuskan untuk menunda RUU ekstradisi yang kontroversial.

Para pemimpin demo mendesak Pemimpin Eksekutif Hong Kong Carrie Lam untuk mengundurkan diri dan secara permanen membatalkan rencana tersebut.

RUU kontroversial tersebut menyebabkan demonstrasi besar-besaran selama sepekan.

Para pengunjuk rasa prihatin dengan meningkatnya pengaruh Beijing di Hong Kong.

Hong Kong adalah bekas koloni Inggris, tetapi dikembalikan ke pemerintahan China pada tahun 1997 di bawah kesepakatan "satu negara, dua sistem" yang menjamin tingkat otonomi Hong Kong.

Jimmy Sham, dari kelompok protes Civil Human Rights Front, mengatakan unjuk rasa hari Minggu akan berjalan sesuai rencana, menggambarkan pengumuman penangguhan RUU serupa "pisau" yang telah ditusukkan ke kota.

"Ini hampir mencapai jantung kami. Sekarang pemerintah mengatakan mereka tidak akan mendorongnya, tetapi mereka juga menolak untuk menariknya," katanya.

Carrie Lam mengatakan diriya telah mendengar seruan agar pemerintah "berhenti sejenak dan berpikir".

"Saya merasa kesedihan dan penyesalan mendalam bahwa kekurangan dalam kerja kami—dan beragam faktor lainnya—telah memicu kontroversi yang substansial," ujarnya.

Dia juga mengatakan urgensi untuk meloloskan RUU tersebut sebelum akhir periode legislatif "mungkin tak lagi ada".

Halaman
12
Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved