BBC

Manusia gua Israel dari ratusan ribu tahun lalu telah dapat 'mengawetkan makanan untuk disantap kemudian'

Ini adalah bukti tertua bahwa manusia yang hidup antara 200.000 dan 420.000 tahun lalu berpandangan ke depan guna mengantisipasi kebutuhan di

Para peneliti melakukan percobaan mencabut kulit dari tulang.
PA Media
Para peneliti melakukan percobaan mencabut kulit dari tulang.

Para ilmuwan di Israel menemukan bukti bahwa manusia kuno secara sengaja menyimpan tulang binatang agar dapat memakan sumsumnya kemudian.

Ini adalah bukti tertua bahwa manusia yang hidup antara 200.000 dan 420.000 tahun lalu berpandangan ke depan guna mengantisipasi kebutuhan di masa yang akan datang, kata para peneliti.

Manusia kuno sebelumnya tidak diketahui mampu merencanakan susunan makanannya.

Para peneliti menganalisa spesimen dari gua Qesem di dekat Tel Aviv, Israel.

Mereka mengidentifikasi bekas potongan pada sebagian besar permukaan tulang. Goresan ini dipandang sejalan dengan konsep pengawetan dan menyantap makanan kemudian.

Para peneliti mengisyaratkan bekas tersebut terjadi karena manusia kuno harus berusaha lebih keras ketika mencabut kulit yang telah mengering dari tulang yang sudah disimpan pada waktu yang lama.

Goresan potongan ditemukan pada 78% dari lebih dari 80.000 spesimen tulang binatang yang dianalisa.

Sumsum di dalam tulang setelah disimpan selama enam minggu.
PA Media
Sumsum di dalam tulang setelah disimpan selama enam minggu.

Manusia kuno di daerah tersebut sering kali berburu rusa. Mereka membawa anggota badan dan tengkorak mangsanya ke gua, sementara daging dan lemaknya telah diambil di tempat di mana binatang itu dibunuh, kata Profesor Jordi Rosell dari Universitat Rovira i Virgili, Spanyol.

"Kami menemukan tulang kaki rusa, terutama metapodials, yang memperlihatkan bekas pemotongan, yang tidak mewakili bekas mencabut kulit segar dari tulang dan pengambilan sumsum," katanya.

Para peneliti melakukan simulasi keadaan di gua untuk memastikan sumsum tulang memang tetap dapat dimakan sampai sembilan minggu setelah binatang dibunuh.

Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved