BBC

Kisah kematian remaja Jepang di AS: 'Dia mengetuk pintu yang salah di hari Halloween'

Yoshihiro Hattori ditembak tak lama setelah tiba di Amerika Serikat untuk program pertukaran pelajar. Kematiannya mengubah kebijakan pemerintah

Oktober 1992, Yoshihiro Hattori mengetuk pintu yang salah.

Yoshi, begitu ia kerap disapa, merupakan peserta program pertukaran pelajar asal Jepang berusia 16 tahun. Malam itu ia tengah menuju pesta perayaan Halloween di kawasan Baton Rouge, Louisiana.

Yoshi pergi bersama kawannya yang bernama Webb. Malam itu mereka hilang.

"Saya tidak mengenal daerah itu dengan baik. Saya kira saya belok ke arah yang keliru," ujar Webb baru-baru ini.

Dua remaja yang mengenakan pakaian mewah itu mengira telah tiba di lokasi yang tepat. Namun mereka tak sengaja membuat kekeliruan yang ternyata setara dengan nyawa Yoshi.

Peristiwa itu memicu kegemparan di media massa. Gerakan yang mendesak revisi regulasi kepemilikan senjata api pun muncul setelahnya.

Sekitar 27 tahun telah berlalu. Kini orang tua Yoshi, keluarga angkatnya di AS, dan seorang pengacara di Louisiana mengingat kembali hari-hari yang mengubah kehidupan mereka.

'Dia begitu menikmati kehidupan'

Yoshi sangat menggilai olahraga rugby, kata orang tuanya, Massa dan Mieko Hattori. Keduanya berkisah melalui wawancara via surat elektronik.

"Awalnya dia tidak begitu bergairah pergi ke Amerika," ujar mereka.

Semuanya berubah saat Yoshi lolos ujian program American Field Service (AFS), sebuah organisasi yang menggelar pertukaran pelajar.

Halaman
1234
Sumber: BBC Indonesia
BBC
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved