Kasus Istri Menteri Kehakiman Jepang Diduga Mengarah pada Upaya Menjatuhkan Sekretaris Kabinet

Kasus istri Kawai diperkirakan mengarah untuk menjatuhkan Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga yang sangat dipercaya oleh PM Jepang Shinzo Abe.

Kasus Istri Menteri Kehakiman Jepang Diduga Mengarah pada Upaya Menjatuhkan Sekretaris Kabinet
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Sekretaris kabinet Jepang Yoshihide Suga sedikitnya 3 kali terlihat bersama Anri Kawai, mendukung saat pemilu di Hiroshima belum lama ini. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Menteri Kehakiman Jepang, Katsuyuki Kawai (56) yang baru terpilih akhir September lalu, Kamis (31/10/2019) mengajukan surat pengunduran diri kepada Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe.

Kawai mengundurkan diri karena melanggar peraturan dengan membagikan kentang dan jagung dengan nilai yang berlebihan kepada kantor istrinya, Anri Kawai, yang menang dalam pemilihan anggota parlemen majelis tinggi belum lama ini.

Kasus ini diperkirakan mengarah untuk menjatuhkan Sekretaris Kabinet Yoshihide Suga yang sangat dipercaya oleh Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe.

"Suga memang dekat dengan Anri. Setidaknya di muka umum tiga kali tertangkap kamera wartawan, baik saat kampanye selalu mendukungnya dan saat makan bersama di restoran seusai kampanye belum lama ini," ungkap sumber Tribunnews.com, Jumat (1/11/2019).

Kasus Anri Kawai terungkap setelah majalah mingguan Shukan Bunshun menerbitkan cerita Anri membayar staf sementaranya sebagai Uguisujo dengan nilai uang jauh lebih besar dari aturan pemilu Jepang.

Tanda terima pembayaran uang kerja paruh waktu 12.000 yen kepada Uguisujo yang sebenarnya 30.000 yen per orang.
Tanda terima pembayaran uang kerja paruh waktu 12.000 yen kepada Uguisujo yang sebenarnya 30.000 yen per orang. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo/Shukan Bunshun)

Aturan pemilu Jepang kalau memberikan uang tak boleh lebih dari 15.000 yen.

Namun Anri memberikan 30.000 yen kepada Uguisujo, penyuara kampanye mobil Anri saat kampanye di Hiroshima sekitar Juni-Juli 2019.

Anri terpilih sebagai anggota parlemen untuk majelis tinggi Jepang.

Kwitansi tanda terima menuliskan 12.000 yen dari Uguisujo, agar tak melanggar aturan pemilu Jepang dalam dua lembar dengan tanggal salah satunya 1 Juli 2019.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved