Soal Persekusi Etnis Uighur, Wasekjen MUI Sebut Wilayah Xinjian sudah Tertutup Sejak Lama

Soal Persekusi Etnis Uighur, Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) MUI Tengku Zulkarnain mengatakan wilayah Xinjian sudah tertutup sejak lama.

Soal Persekusi Etnis Uighur, Wasekjen MUI Sebut Wilayah Xinjian sudah Tertutup Sejak Lama
Tangkap layar channel YouTube tvOneNews
Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) MUI Tengku Zulkarnain 

TRIBUNNEWS.COM - Setelah kebocoran dokumen yang berisi tindakan persekusi yang dialami etnis Uighur di Xinjian China membuat berbagai pihak bereaksi, termasuk Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) MUI Tengku Zulkarnain mengatakan wilayah Xinjian sudah tertutup sejak lama.

Zulkarnain membaikan pengalamannya ketika berdakwah di wilayah-wilayah China 14 tahun yang lalu.

"Saya ke China tahun 2005, saya keliling ke seluruh China," kata Zulkarnain dikutip dari channel YouTube tvOneNews, Kamis (19/12/2019).

Menurut Zulkarnain di tahun tersebut, wilayah Xinjian sudah tertutup. Akses masuk ke wilayah Xinjian dibatasi oleh pemerintah China. 

Muslim Uighur di Xinjiang, Tiongkok.
Muslim Uighur di Xinjiang, Tiongkok. (ABC Online/AFP/Peter Parks)

"Xinjian sudah dibatasi, kalau orang dari negeri lain tidak  boleh, dari masyarakat negeri sendiri boleh," lanjutnya.

Zulkarnain melanjutkan, dulunya Xinjian merupakan bagian dari negara Turkistan.

Kemudian Turkistan pecah menjadi dua, Turkistan Barat dan Turkistan Timur.

Baca: Kasus Kekerasan Hewan 3 Bulan Terakhir yang Buat Heboh, dari Kucing Dicekoki Ciu hingga Digantung

"Turkistan Barat  merdeka dan pernah di jajah Mongol dan China,"

Halaman
1234
Penulis: Endra Kurniawan
Editor: Siti Nurjannah Wulandari
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved