Kesaksian Ketua Asosiasi Uighur Jepang: China Lakukan Kejahatan Seperti Nazi

Dalam kesaksiannya, Reyep Ahmet mengatakan kepada koran Sankei, bahwa kelakuan China terhadap bangsa Uighur seperti Nazi.

Kesaksian Ketua Asosiasi Uighur Jepang: China Lakukan Kejahatan Seperti Nazi
Foto Sankei
Reyep Ahmet (42), seorang Kepala Asosiasi Uighur Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Anggota keluarga Ketua Asosiasi Uighur Jepang, Reyep Ahmet (42) hilang sejak 2017 dan hingga kini tak diketahui keberadaannya.

Dalam kesaksiannya, Reyep Ahmet mengatakan kepada koran Sankei, bahwa kelakuan China terhadap bangsa Uighur seperti Nazi.

"Beberapa tahun yang lalu, dunia akan melihat ke belakang, mengatakan, "Cina melakukan kejahatan yang sama terhadap Uighur seperti Nazi. Saya ingin melihat Perdana Menteri Shinzo Abe, yang akan mengunjungi Cina, membuat Cina berperilaku sebagai negara yang baik, dengan mengatakan 'Jangan menyangkal martabat manusia dan kebebasan minimum yang diperlukan," ungkap Ahmet kepada Sankei yang dimuat Minggu (22/12/2019).

Sejumlah massa Muslim melakukan aksi unjuk rasa di depan Kedutaan Besar China, Jakarta, Jumat (21/12/18). Aksi solidaritas tersebut untuk mengecam tindakan kekerasan dan perlakuan Pemerintah Cina terhadap warga muslim Suku Uighur di Cina serta menuntut Pemerintah Indonesia untuk memberi pernyataan sikap dan membela warga muslim Suku Uighur. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Sejumlah massa Muslim melakukan aksi unjuk rasa di depan Kedutaan Besar China, Jakarta, Jumat (21/12/18). Aksi solidaritas tersebut untuk mengecam tindakan kekerasan dan perlakuan Pemerintah Cina terhadap warga muslim Suku Uighur di Cina serta menuntut Pemerintah Indonesia untuk memberi pernyataan sikap dan membela warga muslim Suku Uighur. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN (TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN)

Dengan dokumen internal yang mendukung tindakan keras pemerintah Cina terhadap Uighur terungkap dan masyarakat internasional semakin mengkritik, Reyep Ahmet seorang direktur Asosiasi Uighur Jepang, merespons Sankei Shimbun yang memuatnya Minggu (22/12/2019).

Kecelakaan itu terjadi sekitar awal 2017.

Serangkaian Uighur yang sementara kembali ke rumah dari Turki dan Mesir menghilang dan kehilangan kontak, dan Uighur yang tinggal di luar negeri, termasuk Jepang, secara bertahap menjadi tidak dapat menghubungi keluarga asal mereka.

Baca: Lebih dari Sepertiga Anggaran Jepang Tahun 2020 Dialokasikan untuk Kesejahteraan Sosial

Baca: Baim Wong Tersentak Dengar Cerita Mayangsari, Korban Pengantin Pesanan, Suami Paula: Kayak di Neraka

"Panggilan terakhir yang saya lakukan untuk ibu saya adalah Februari lalu. Pada waktu itu, dia mengatakan bahwa ayah dan adik laki-lakinya 'diambil dan ditahan pada Juli 2017 dan tidak di rumah', kata Reyep Ahmet.

"Sejak itu, saya tidak dapat menghubungi ibu saya dan saya tidak tahu apakah ada di rumah sekarang. Mengenai informasi ayah dan kakak, apakah mereka ke luar dari kamp atau masih di dalam tidak tahu. Bagaimana kesehatan mu bahkan tidak bisa memastikan kelangsungan hidup mereka," papar Ahmet.

Menurut survei para ahli, ada lebih dari 1.000 kamp di seluruh tempat di Uighur.

Ada banyak kesaksian tentang kematian di kamp-kamp, dan jumlah kematian telah melampaui 270 orang dalam dua tahun terakhir menurut konfirmasi yang ada.

Massa yang tergabung dalam Gerakan Solidaritas Muslim (GSM) menggelar aksi solidaritas untuk muslim Uighur, Xinjiang, Tiongkok, di depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (21/12/2018). Aksi yang diikuti ribuan orang dari sejumlah organisasi muslim itu, menyampaikan sikap mengecam tindak kekerasan yang dilakukan oleh Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok kepada masyarakat Uighur di Xinjiang dan mendesak pemerintah Republik Indonesia untuk terlibat aktif dan peduli atas kondisi yang menimpa masyarakat Uighur. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)
Massa yang tergabung dalam Gerakan Solidaritas Muslim (GSM) menggelar aksi solidaritas untuk muslim Uighur, Xinjiang, Tiongkok, di depan Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (21/12/2018). Aksi yang diikuti ribuan orang dari sejumlah organisasi muslim itu, menyampaikan sikap mengecam tindak kekerasan yang dilakukan oleh Pemerintah Republik Rakyat Tiongkok kepada masyarakat Uighur di Xinjiang dan mendesak pemerintah Republik Indonesia untuk terlibat aktif dan peduli atas kondisi yang menimpa masyarakat Uighur. (TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN) (TRIBUN JABAR/TRIBUN JABAR/GANI KURNIAWAN)

Situasi mengerikan telah terjadi di mana pria dewasa dan wanita muda menghilang dari kota.

Yang menjadi perhatian khusus adalah sejumlah besar profesor dan penulis universitas yang mempelajari budaya unik Uighur.

"Jika kebijakan ini berlanjut selama tiga atau empat tahun lagi, tidak akan ada orang yang dapat mengomunikasikan budaya unik Uighur, dan generasi berikutnya tidak akan tahu asal usulnya," ujarnya.

"Dunia seperti itu menunggu. China mencoba menghancurkan secara fundamental ribuan tahun budaya dengan kekuatan. Bisakah kita memaafkannya kembali di era ini?" tanya Ahmet.

Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved