Gubernur Hyogo Minta Lotre Jepang Direformasi karena Jumlah Pemenang Semakin Sedikit

Gubernur Hyogo Toshizo Ido meminta Gubernur Tokyo Yurike Koike agar mereformasi sistem lotre nasional Jepang.

Gubernur Hyogo Minta Lotre Jepang Direformasi karena Jumlah Pemenang Semakin Sedikit
Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo
Contoh takarakuji nasional ke-818, lotere jumbo Jepang berhadiah 700 juta yen yang akan diundi besok 31 Desember 2019. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Gubernur Hyogo Toshizo Ido yang juga pecinta lotere meminta pemerintah pusat lewat Gubernur Tokyo Yurike Koike yang menjadi Kepala Panitia Lotre Nasional, agar mereformasi sistem lotre nasional Jepang karena saat ini semakin banyak yang tidak dapat lotere.

"Jumlah kemenangan lotre telah menurun karena distribusi lotere hasil seperti jumbo akhir tahun dengan hadiah 1 miliar yen termasuk hadiah pertama dan terakhir, hanya satu-satunya, kurang menarik dan pengembalian kurang dari 50 persen juga tidak menarik," kata Gubernur Ido baru-baru ini.

Baru-baru ini Gubernur Ido menyerukan reformasi lotre di Asosiasi Gubernur Nasional yang diadakan di Perfektur Toyama.

Dia mengatakan telah meminta Yuriko Koike dan Gubernur Tokyo, sebagai Ketua "Dewan Bisnis Lotre Swadaya Nasional", yang mengelola lotre, untuk melakukan reformasi besar-besaran melalui pertemuan para ahli.

Contoh takarakuji nasional ke-818, lotere jumbo Jepang berhadiah  700 juta yen yang akan diundi besok 31 Desember 2019.
Contoh takarakuji nasional ke-818, lotere jumbo Jepang berhadiah 700 juta yen yang akan diundi besok 31 Desember 2019. (Koresponden Tribunnews.com/Richard Susilo)

Gubernur Ido memiliki kecintaan yang kuat pada lotre, bahkan permintaan anggaran kepada anggota Parlemen di Perfektur Hyogo telah menyarankan agar lotre bisa dimenangkan lebih banyak oleh masyarakat sehingga semakin semangat bermain lotre.

Profesor Masaaki Fuse dari Sekolah Bisnis Universitas Kinki, yang akrab dengan lotre, menunjukkan bahwa kunci kemunculan lotre adalah menembus segmen kaum muda.

"Perlu memberikan lotre makna baru yang menarik minat kaum muda. Mereka lebih cenderung memenuhi selera mereka untuk menjadi sukarelawan dan kontribusi masyarakat. Mereka harus secara proaktif memohon kepada komunitas lokal bahwa tiket lotre berkontribusi pada komunitas lokal dan mempertahankan audiensi bagi kalangan muda," paparnya.

Pada tahun fiskal 2005 lotre nasional mencatat 1 triliun 104,7 juta yen penghasilan salesnya.

Baca: Seven Eleven Jepang Hadapi Tuntutan dari Pemilik Toko, Tak Setuju Putus Kontrak Sepihak

Baca: Kantor Pos Yokohama Jepang Dirampok, 1 Juta Yen Lebih Dibawa Kabur

Namun sejak itu terus menurun setiap tahun.

Bahkan sampai kini belum melebihi 1 triliun yen sejak FY2012, dan turun di bawah 800 miliar yen untuk pertama kalinya dalam 20 tahun menjadi 786,6 miliar yen dua tahun lalu (2017).

Di sisi lain, penjualan balap kuda judi publik terus meningkat sejak tahun fiskal 2012 di daerah pusat dan lokal, dan balap kuda lokal pulih ke level 600 miliar yen tahun lalu untuk pertama kalinya dalam 19 tahun.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved