Deutsche Welle

Debat Kubu Demokrat dan Republik di Sidang Pemakzulan Trump

Ketika Senat AS tengah gelar sidang pemakzulan Trump, kubu Demokrat menuduh kubu Republik mencoba mempercepat proses persidangan dan…

Anggota Senat Amerika Serikat berkumpul di Gedung Capitol, Washington dalam sidang pemakzulan Presiden AS, Donald Trump. Mereka berdebat dan mengambil suara atas tata aturan sidang yang disepakati pada hari Rabu dini hari, yang diajukan oleh ketua kubu Republik, Mitch McConnell.

McConnell, mengusulkan adanya agenda penyampaian argumen pembuka, di mana jaksa penuntut dari kubu Demokrat maupun pihak kuasa hukum Trump memiliki masing-masing 24 jam selama dua hari untuk menyampaikan argumen mereka. Usulan McConnell lantas disetujui berdasarkan hasil pemungutan suara yang menyatakan 53 anggota kubu Republik mendukung tata aturan tersebut, sementara 47 anggota kubu Demokrat menolaknya.

Namun, menyusul protes dari kedua kubu saat persidangan digelar, McConnell tiba-tiba mengubah usulannya dengan menambahkan hari ketiga untuk agenda penyampaian argumen pembuka.

Dalam perubahan tata aturan yang tiba-tiba ketika persidangan dimulai ini, McConnell mengatakan cukup bukti-bukti dimasukkan dalam catatan persidangan, sehingga tidak membutuhkan lagi pemungutan suara. Kubu Demokrat yang sejak awal ngotot untuk memakzulkan Trump, mengatakan bahwa usulan McConnell yang gagal menjamin bukti-bukti yang dikumpulkan tim penyelidik juga akan dicatat.

Ketua DPR AS, Nancy Pelosi, menyebut agenda tersebut "dipersingkat secara tidak masuk akal" dan mengatakan setiap senator yang mendukung usulan tersebut tidak bermaksud untuk "benar-benar mempertimbangkan bukti yang memberatkan" Trump.

Ini merupakan ketiga kalinya dalam sejarah Amerika Serikat, seorang presiden harus berhadapan dengan sidang pemakzulan dirinya.

Baca juga: Bagaimana Prosedur Impeachment di Amerika Serikat?

Sebuah sidang tanpa hadirnya saksi-saksi?

Pemimpin senat dari kubu Demokrat, Chuck Schumer, mengecam usulan McConnell dan menyebutnya sebagai "aib negara." Schumer menuduh McConnell mempercepat jalannya proses persidangan dan "sangat ingin" mempersulit saksi-saksi dan bukti-bukti untuk dihadirkan.

Senada dengan Schummer, salah satu pimpinan DPR AS yang juga anggota kongres dari kubu Demokrat, Adam Schiff, turut mengecam tata cara persidangan tersebut.

"Ini bukan proses untuk persidangan yang adil," katanya. "Ini adalah proses sebuah persidangan yang dicurangi. Ini adalah proses jika Anda tidak ingin rakyat Amerika melihat bukti."

Halaman
12
Sumber: Deutsche Welle
Ikuti kami di

BERITA REKOMENDASI

KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved