Breaking News:

Virus Corona

Diserang Virus Corona, Pabrik Terbesar Dipaksa Tutup, Kini Hong Kong Panik Kekurangan Stok Peti Mati

Korban meninggal akibat virus corona meningkat, Hong Kong kini kelabakan lantaran kekurangan stok peti mati.

Grid.ID
Ilustrasi peti mati 

TRIBUNNEWS.COM - Korban meninggal akibat virus corona meningkat, Hong Kong mulai panik kekurangan stok peti mati.

Masalah baru tengah dihadapi Hong Kong setelah sebagian warganya diserang virus corona.

Pasalnya, akibat virus corona kini Hong Kong mulai panik akan ketersediaan peti mati.

Hong Kong mengaku kini persediaannya akan peti mati untuk mengubur korban virus corona telah menipis.

 POPULER Heboh Orang Jepang Kena Virus Corona Sepulang dari Indonesia, Ternyata Ini Faktanya

 Niat Hati Rawat Pasien Virus Corona, Nyawa Dokter Muda ini Melayang, Kini Rencana Pernikahan Sirna

Sementara itu Hong Kong menjadi satu dari sejumlah negara yang memiliki jumlah korban virus corona terbanyak.

Selain Hong kong ada 34 negara lainnya yang juga kini tengah berjuang memerangi virus mematikan corona.

Melansir Asiaone.com (24/2/2020), Pabrik-pabrik di provinsi Guangdong sebelumnya diperintahkan untuk tutup hingga 10 Februari untuk mengatasi penyebaran virus corona yang sangat menular.

Penanganan virus corona
Penanganan virus corona (South China Morning Post)

Sehingga kini Hong Kong menghadapi kekurangan peti mati setelah pabrik pemasok terbesarnya tak melakukan produksi.

Pihak bisnis pemakaman di Hong Kong pun mengungkapkan keluhannya.

Ketua Asosiasi Bisnis Pemakaman di Hong Kong, Kwok Hoi-pong, mengatakan kepada Post, bahwa larangan sementara itu juga mencakup pengiriman 'peti mati jadi' ke Hong Kong.

HALAMAN SELANJUTNYA ==================>

Editor: Octavia Monalisa
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved