Organisasi Etika Hak Asasi Manusia AV Dibentuk, Cegah Penipuan Korban Film Dewasa di Jepang

Perusahaan pembuat film dewasa berhenti menjual sekitar 10.000 karya dalam dua tahun terakhir ini.

Organisasi Etika Hak Asasi Manusia AV Dibentuk, Cegah Penipuan Korban Film Dewasa di Jepang
Foto Mainichi
Yoko Shida, profesor Universitas Seni Musashino (kiri) sedang bicara dalam jumpa pers, Kamis (12/3/2020). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Dalam upaya untuk mencegah penipuan dan kerusakan video dewasa (AV), Organisasi Etika Hak Asasi Manusia AV mengadakan konferensi pers di Tokyo, Kamis (12/3/2020).

Organisasi Etika Hak Asasi Manusia AV adalah organisasi pihak ketiga yang didirikan atas permintaan industri AV.

"Meskipun masih ada banyak laporan video tanpa sensor ilegal, itu tidak dapat diakses di sana," kata Yoko Shida, profesor Universitas Seni Musashino spesialisasi hukum, salah satu pengurus organisasi tersebut, Kamis (12/3/2020).

Perusahaan pembuat film dewasa berhenti menjual sekitar 10.000 karya dalam dua tahun terakhir ini.

Bahkan setelah aturan untuk mencegah pemerasan telah ditegakkan, tetap saja muncul.

Organisasi ini didirikan pada April 2017 sebagai “Komite Promosi Reformasi Industri AV”.

Pada bulan Oktober tahun yang sama, organisai itu mengumumkan aturan baru yang harus diikuti oleh produsen dan produksi untuk mencegah pemerasan, dan mendefinisikan pekerjaan yang mematuhi aturan sebagai "AV yang sesuai".

Kini mengubah namanya menjadi "Organisasi Etika Hak Asasi Manusia AV" dan telah aktif.

Salah satu upayanya untuk mengurangi jumlah wanita yang tampak dibodohi, kontrak bersama yang memungkinkan produksi dan aktris untuk kontrak pada pijakan yang sama diperlukan dari April 2018.

Sebagai mekanisme untuk melindungi aktris yang aktif, produksi wajib mengungkapkan jumlah total biaya kinerja kepada aktris.

Baca: Arti Suspect Virus Corona dan Beragam Pertanyaan Seputar Covid-19

Baca: Jumat Tanggal 13 Dianggap Hari Sial, Ini 13 Hal Mengerikan di Dunia yang Pernah Terjadi Hari Ini

Demikian pula ketika video yang muncul digunakan kembali dalam versi omnibus dan lainnya.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved