27 Maret 1915 - Mary Mallon Dikarantina Seumur Hidup karena Jadi Penular Demam Tifoid

Mary Mallon terpaksa dikarantina seumur hidup mulai 27 Maret 1915 karena dianggap menyebarkan demam tifoid

27 Maret 1915 - Mary Mallon Dikarantina Seumur Hidup karena Jadi Penular Demam Tifoid
Commons.wikimedia.org
Mary Mallon (depan) dianggap sebagai penyebar demam tifoid 

TRIBUNNEWS.COM - Mary Mallon atau dikenal sebagai Typhoid Mary kembali dikarantina pada 27 Maret 1915.

Berasal dari Irlandia dan pindah ke Amerika Serikat, Mary Mallon dianggap menjadi penular tanpa gejala dalam wabah demam tifoid.

Pada 1900-1907, Mary Mallon bekerja sebagai juru masak pada tujuh keluarga area Kota New York City.

Orang-orang di tempat Mary Mallon bekerja banyak yang menderita demam dan diare.

Mary Mallon akhirnya dikarantina pada 1907 dan dibebaskan tiga tahun kemudian.

Namun, dia dikarantina lagi pada 27 Maret 1915 karena dianggap kembali menyebarkan demam tifoid.[1]

Sebuah poster tentang Mary Mallon
Sebuah poster tentang Mary Mallon (Commons.wikimedia.org)
Menjadi super-spreader
Mary Mallon lahir pada 23 September 1869 di Cookstown, Irlandia.

Halaman selengkapnya >>>

Editor: Melia Istighfaroh
Sumber: TribunnewsWiki
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved