Breaking News:

Virus Corona

Tuding Beijing Berbohong Soal Covid-19, Negara Bagian Missouri Ajukan Tuntutan Perdata ke China

Tentu saja China membantah tudingan itu. Trump mengatakan tidak akan membicarakan laporan intelijen.

Instagram/@angela_primo
Ibu muda bernama Angela Primachenko terinfeksi virus corona ketika dirinya tengah hamil hingga mengalami koma. 

TRIBUNNEWS.COM, MISSOURI - Kabar mengejutkan datang dari Negara Bagian Missouri, Amerika Serikat (AS). Negara bagian ini resmi  mengajukan gugatan perdata terhadap Pemerintah China atas kerugian ekonomi akibat Covid-19.

Otoritas Pemerintah Negara Bagian Missouri mengatakan kurangnya transparansi Pemerintah China mengenai Covid-19 membuat perekonomian negara bagian itu terguncang.

Covid-19 pertama kali mewabah di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China. Gugatan itu dilayangkan ke pengadilan pemerintah federal oleh Jaksa Negara Bagian Missouri, Eric Schmitt.

Di antara banyak dalil gugatan yang diajukan, satu di antaranya menyebut pemerintah China lalai mengendalikan penyebaran virus.

Dalam isi gugatan, Negara Bagian Missouri beserta penduduknya mengklaim mengalami kerugian ekonomi sampai puluhan miliar dolar AS. Penggugat meminta kompensasi atas kerugian tersebut.

Baca: Fix, Ramadan Ini Tidak Ada Salat Tarawih dan Bukber di Masjid Istiqlal

"Pemerintah China berbohong kepada masyarakat dunia mengenai bahaya dan sifat menular Covid-19, diam, dan tidak berbuat banyak untuk menghentikan penyebaran penyakit," kata Schmitt, seorang politisi Partai Republik AS, lewat pernyataan tertulis, Rabu (22/4/2020) waktu setempat atau Kamis WIB.

Baca: Intip Serunya Suasana Ramadan di Kediaman Zee Zee Shahab

Menurutnya, China harus bertanggung jawab atas perbuatannya itu.

Gugatan itu juga menuduh pemerintah China memperparah situasi di tengah pandemi karena memborong masker dan perlengkapan pelindung diri lainnya.

Baca: PON Papua Resmi Diundur ke Oktober 2021

Tidak hanya Missouri, sejumlah pengusaha asal AS juga menggugat China ke pengadilan di AS.

Sejumlah ahli hukum mengatakan upaya menggugat China atas penyebaran Covid-19 melalui pengadilan di AS kemungkinan gagal.

Baca: Masker untuk Cegah Virus Corona Buatan Indonesia Bisa Dicuci 30 Kali

Halaman
12
Penulis: Febby Mahendra
Editor: Choirul Arifin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved