Virus Corona

Di Jepang Belum Ada Kasus Terkonfirmasi Hubungan Antara Penyakit Kawasaki dengan Covid-19

Ada 27 anak yang terinfeksi atau diduga terinfeksi virus corona baru, tetapi tidak ada dugaan kaitan dengan kasus penyakit Kawasaki.

Istimewa
Anak terinfeksi penyakit kawasaki. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Tomisaku Kawasaki, penemu Penyakit Kawasaki, membuat Jepang kewalahan, karena setahun sempat 15.000 anak-anak mengidap penyakit tersebut.

"Saat ini, di Jepang belum ada kasus yang menunjukkan hubungan antara penyakit Kawasaki dan virus corona baru, tetapi kami ingin terus memperhatikannya segala perkembangan yang ada di masyarakat," kata Kei Takahashi, Ketua Masyarakat Kawasaki.

Menanggapi hal tersebut, Masyarakat Jepang untuk Penyakit Kawasaki melakukan survei kuesioner kepada dokter yang bertugas mengobati penyakit Kawasaki di rumah sakit universitas, dan sebagainya.

Hasil survei menerima jawaban dari 34 orang di 32 lembaga medis.

Baca: Ferdian Paleka Mengaku Spontan Buat Prank Sembako Sampah: Tujuan Saya Hanya Menghibur Subscriber

Dari hasil laporan yang masuk, ternyata tidak ada laporan bahwa jumlah kasus penyakit Kawasaki meningkat dari Februari hingga April 2020 dan bahkan 19 kasus menurun sesuai laporan yang masuk.

Selain itu, di lembaga medis yang disurvei, ada 27 anak yang terinfeksi atau diduga terinfeksi virus corona baru, tetapi tidak ada dugaan kaitan dengan kasus penyakit Kawasaki.

Tidak ada kasus infeksi pada pasien penyakit Kawasaki saat ini.

Penyakit Kawasaki di dunia terdeteksi sejak 1967.

Itu juga disebut sementara sebagai sindrom kelenjar getah bening mukutanutan demam akut pada anak (temporary childhood acute febrile mucocutaneous lymph node syndrome).

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved