Breaking News:

George Floyd yang Tewas Diinjak Petugas Adalah Sosok Penyayang, Keluarga hingga Pemain NBA Geram

George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika tak bersenjata meninggal pada 25 Mei 2020 lalu diduga karena kekerasan yang dilakukan aparat kepolisian.

CBS Evening News
Pembunuhan George Floyd Diduga oleh Polisi Menyisakan Duka Bagi Keluarga 

TRIBUNNEWS.COM - George Floyd, seorang pria Afrika-Amerika tak bersenjata meninggal pada 25 Mei 2020 lalu, diduga karena kekerasan yang dilakukan aparat kepolisian.

Disimpulkan demikian karena sebuah video viral memperlihatkan George Floyd yang merintih tak bisa bernapas karena lehernya diduduki seorang polisi.

Bukannya mengangkat lututnya, polisi itu tetap diam hingga George Floyd tidak bersuara.

Tidak lama kemudian, pria malang ini dinyatakan meninggal dunia, sebagaimana dilaporkan CNN

Sehari setelahnya, sebanyak empat petugas yang terlibat langsung dipecat.

Insiden ini terjadi di Minneapolis, Minnesota, Amerika Serikat.

Baca: George Floyd Tewas setelah Lehernya Diinjak Polisi, 4 Orang Dipecat, Kekerasan Picu Kemarahan Warga

Baca: George Floyd Tewas Tercekik saat Dibekuk Polisi, 3 Orang Kulit Hitam Ini Juga Alami Nasib Serupa

George Floyd
George Floyd (cbs)

George Floyd dikenal sebagai sosok yang penyayang dan baik di mata teman dan keluarganya.

Dia bekerja di sebuah restoran dan punya reputasi sebagai orang yang selalu membantu siapapun yang kesulitan.

"Mengetahui kakakku adalah untuk mencintai saudaraku," kata Philonise Floyd, adik laki-laki George.

"Dia 'raksasa lembut' dia tidak menyakiti siapa pun," ujarnya.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved