Breaking News:

Proyek Shinkansen Jepang Harus Pindahkan Mata Air Sungai yang Menghidupi 600.000 Penduduk

Masalah terbesar adalah pembangunan Zona Industri Shizuoka dari Terowongan Alps Selatan yang membentang melalui pegunungan dengan ketinggian 3.000 m.

Wikipedia
Linear Chuo Shinkansen Jepang, kereta api tercepat di Jepang bisa mencapai 500 km per jam. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Rencana konstruksi untuk Linear Chuo Shinkansen ternyata harus memindahkan sumber mata air yang digunakan bagi 600.000 orang penduduk di Perfektur Shizuoka.

"Mata air itu dipindahkan sementara selama proyek berlangsung, lalu kalau sudah selesai dikembalikan lagi ke Sungai Oi di Shizuoka. Namun warga setempat masih belum percaya kemampuan JR Tokai untuk itu," ungkap sumber Tribunnews.com, Sabtu (27/6/2020).

Pembicaraan antara direksi JR Tokai yang akan membangun proyek kereta cepat 500 km per jam itu dengan Gubernur Shizuoka, Kawakatsu, Jumat (26/6/2020) kemarin ternyata masih menghasilkan sesuatu yang mengambang sehingga akan memperlambat proyek.

Masalah terbesar adalah pembangunan Zona Industri Shizuoka dari Terowongan Alps Selatan yang membentang melalui pegunungan dengan ketinggian 3.000 meter.

Shinkansen tipe E-7 Jepang yang pernah diusulkan Jepang untuk dipakai di Indonesia.
Shinkansen tipe E-7 Jepang yang pernah diusulkan Jepang untuk dipakai di Indonesia. (Richard Susilo)

Perfektur berpendapat bahwa sejumlah besar mata air akan meluap selama pekerjaan penggalian, yang akan mengurangi aliran Sungai Oi, yang digunakan oleh orang-orang perfektur untuk air domestik dan pertanian.

Sisi JR sejauh ini menunjukkan rencana untuk mengembalikan mata air ke Sungai Oi dengan pompa dan teknologi yang dimilikinya, tetapi penduduk setempat belum yakin akan hal tersebut.

Pada pertemuan kemarin, Gubernur Kawakatsu menekankan bahwa "air Sungai Oi adalah air kehidupan 600.000 orang (penduduk sekitar)," dan menunjukkan sikap menarik langkah persetujuannya.

Sekitar 90 persen dari rute linear adalah terowongan.

Baca: Mulai 28 Mei Tidak Ada Reservasi Kursi Pada Kereta Shinkansen Jepang

Baca: Bayi Berusia Satu Tahun di Jepang Terluka Saat Rumahnya Tertimpa Truk Crane

Pada tahun 2014, perfektur membentuk pertemuan ahli untuk memantau dampak konstruksi terhadap ekosistem.

Halaman
123
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved