Breaking News:

Mantan Pejabat Kementerian Keuangan Jepang Bunuh Diri, Sang Istri Tuntut Ganti Rugi Rp 15 Miliar

Mendengarkan tuntutan tersebut, negara dan Sagawa, pejabat tinggi Kementerian Keuangan Jepang menunjukkan keinginan untuk menolak klaim tersebut.

Istimewa
Almarhum Toshio Akagi, pada waktu itu 54 tahun (2018). 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Masako (49), istri dari mantan anggota staf Biro Keuangan Kinki Kementerian Keuangan Jepang, Toshio Akagi menuntut pemerintah Jepang membayar ganti rugi sebesar 112 juta yen atau setara Rp 15,041 miliar.

Toshio Akagi meninggal di usia 54 tahun karena bunuh diri dua tahun lalu, atau tepatnya pada tahun 2018.

Akagi bunuh diri karena masalah pengubahan dokumen resmi yang melibatkan penjualan tanah milik negara ke perusahaan sekolah Moritomo Gakuen Sagawa.

Saat itu Akagi merupakan Direktur Kementerian Keuangan.

Masako, sang istri mengajukan gugatan untuk mendapat ganti rugi sebesar 112 juta yen diajukan ke Pengadilan Negeri Osaka yang dipimpin Hakim Akira Nakao, Rabu (15/7/2020) siang.

Almarhum Toshio Akagi, pada waktu itu 54 tahun (2018).
Almarhum Toshio Akagi, pada waktu itu 54 tahun (2018). (Istimewa)

Mendengarkan tuntutan tersebut, negara dan Sagawa, pejabat tinggi Kementerian Keuangan Jepang menunjukkan keinginan untuk menolak klaim tersebut.

Masako membuat pernyataan di pengadilan untuk pertama kalinya, dan mengatakan tentang perusakan yang diperintahkan oleh eksekutif Kementerian Keuangan.

"Suamiku menganggapnya sebagai kejahatan dan memutuskan untuk meminta maaf kepada orang-orang. Memo yang tersisa adalah permintaan maaf kepada orang-orang. Saya pikir negara telah mengkhianati keinginan saya untuk mengetahui kebenaran tentang kematian suamiku," ungkap Masako.

Baca: POPULER Internasional: Fakta Resesi Singapura | Pedofilia Prancis Bunuh Diri Disorot Media Asing

Baca: Mahasiswanya Bunuh Diri Gegara Skripsi Ditolak Dosen, Begini Tanggapan Unmul Samarinda

"Saya ingin orang-orang dari Biro Keuangan Kinki untuk berbagi fakta sebagaimana adanya. Yang paling penting adalah mengklarifikasi penyebab dan keadaan kematian suami saya," ujarnya.

Halaman
12
Editor: Dewi Agustina
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved