Breaking News:

Rusuh di Amerika Serikat

Demo di Portland, Presiden AS dan Joe Biden Justru Berselisih, Cawapres Demokrat Sebut Trump Ceroboh

Presiden AS Donald Trump dan saingannya dari Partai Demokrat Joe Biden berselisih karena demo yang meletus di Portland, Oregon.

skynews
Demo di Portland, Presiden AS dan Joe Biden Justru Berselisih, Cawapres Demokrat Sebut Trump Ceroboh 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden AS Donald Trump dan saingannya dari Partai Demokrat, Joe Biden berselisih karena demo yang meletus di Portland, Oregon, Amerika Serikat.

Trump kabarnya menyalahan Wali Kota Portland dari Partai Demokrat, Ted Wheeler karena membiarkan 'kematian dan kehancuran'.

Mengutip BBC, sedangkan Joe BIden menyebut Trump ceroboh karena mendorong kekerasan.

Sabtu kemarin, seorang pria ditembak mati di Portland oleh oknum polisi.

Baca: POPULER Internasional: Profil Yoshihide Suga, PM Jepang yang Baru | Pria Tewas Ditembak di Portland

Baca: Pria Tewas Ditembak di Portland saat Massa Pro-Trump dan Demonstran Bentrok

Demo di Portland, Presiden AS dan Joe Biden Justru Berselisih, Cawapres Demokrat Gebuht Trump Ceroboh
Demo di Portland, Presiden AS dan Joe Biden Justru Berselisih, Cawapres Demokrat Sebut Trump Ceroboh (skynews)

Tak berselang lama, Portland berubah menjadi titik nyala untuk demonstrasi menentang kebrutalan polisi dan rasisme.

Padahal sebelumnya, kasus serupa juga terjadi di Minneapolis, di mana George Floyd yang tewas pada 25 Mei 2020.

Kematian George Floyd pun menjadi pemicu huru-hara besar-besaran di AS selama beberapa bulan dan membangkitkan gelombang kemarahan internasional.

Baca: Mirip Kasus George Floyd, Polisi AS Tembak Punggung Jacob Blake 7 Kali, Demo Besar Kembali Pecah

Baca: Demi Gelar Duel Fantastis, Presiden UFC Jaga Komunikasi dengan Floyd Mayweather

Melalui cuitan Twitter, Wali Kota Wheeler memperingatkan orang-orang yang bertujuan datang ke Portland untuk menjauh, bila membawa alasan untuk membalas dendam.

"Bagi Anda yang mengatakan di Twitter pagi ini, Anda berencana datang ke Portland untuk meminta pembalasan, saya meinta Anda untuk menjauh," katanya.

Sebut Trump Menciptakan Kebencian dan Perpecahan

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved