Breaking News:

Jepang Kerahkan Kapal Pengawal Terbesar Kaga untuk Pelatihan Anti Kapal Selam di Laut China Selatan

MSDF menekankan bahwa kapal selam tambahan akan berpartisipasi dalam pelatihan militer tersebut.

Richard Susilo
Pangkalan angkatan laut Jepang di Yokosuka Jepang yang juga pangkalan kapal selam Jepang 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO - Pasukan Bela Diri Maritim (MSDF) Jepang telah mengumumkan bahwa mereka akan menambah kapal selam untuk pelatihan di perairan Laut Cina Selatan hingga Samudra Hindia.

Tidak biasa untuk mengumumkan pengiriman kapal selam ke daerah ini, yang memperkuat kemajuan lautnya, dan para ahli menunjukkan bahwa itu bertujuan untuk meminta Angkatan Laut China agar ke luar dari sana.

"MSDF akan mengirimkan kapal pengawal terbesar "Kaga" ke perairan Laut Cina Selatan ke Samudera Hindia selama sekitar satu bulan dari tanggal 7 September lalu, dan akan melakukan pelatihan bersama dengan angkatan laut berbagai negara seperti AS dan Korea Selatan," papar sumber Tribunnews.com Rabu ini (16/9/2020).

Baca: Misi Pengawasan Laut China Selatan, AS Kirimkan Pesawat Militer untuk Lacak Kapal Selam China

MSDF menekankan bahwa kapal selam tambahan akan berpartisipasi dalam pelatihan militer tersebut.

Rincian pelatihan tidak diungkapkan, tetapi menurut pejabat Kementerian Pertahanan, pihaknya berencana melakukan pelatihan "anti-kapal selam" di Laut China Selatan, yang akan melacak kapal selam yang tenggelam di laut seolah-olah mereka adalah lawannya.

Ini adalah tanggapan yang tidak biasa bagi kapal selam untuk mengumumkan sebelumnya pengiriman ke daerah luar Jepang di mana China akan memperkuat kemajuan lautnya di Laut China Selatan.

Pakar militer Jepang mengungkapkan," Jelas untuk memantau keberadaan dan kekuatan pasukan China saat ini. Serta bagaimana kelanjutan militer mereka serta keberadaannya di Laut China Selatan."

Profesor Toshiyuki Ito dari Toranomon Graduate School dari Institut Teknologi Kanazawa, yang juga mantan pelaut MSDF serta mantan kapten kapal selam, mengatakan bahwa kali ini, tujuan mengumumkan pengiriman kapal selam terlebih dahulu adalah "Teknologi untuk menjelajahi laut dibandingkan dengan Amerika Serikat dan Jepang."

Bagi China yang levelnya masih rendah, kapal selam yang tidak dapat ditemukan meskipun berada di dekatnya adalah hal yang paling tidak menyenangkan.

Dengan mengumumkan keikutsertaannya dalam pelatihan terlebih dahulu, Angkatan Laut China akan bergerak dan taktik yang berbeda.

"Ada kemungkinan bahwa kita dapat melihat sebagian darinya, dan saya pikir Pasukan Bela Diri Maritim memiliki tujuan untuk melihat bagaimana kelanjutannya."

Selain itu, tambah Ito, di Laut China Selatan, tidak hanya Jepang dan Amerika Serikat, tetapi juga Inggris dan Prancis telah memberangkatkan kapal perang ke sekitar China yang menjadi pangkalan militer, dan dengan menahan diri satu sama lain, keseimbangan kekuatan tetap terjaga dan perdamaian terjaga.

Namun, jika situasi ini terus berlanjut, beban Pasukan Bela Diri Maritim (MSDF) untuk menjaga perdamaian di Laut China Selatan akan terus semakin meningkat.

Sementara itu baru saja terbit Buku "Rahasia Ninja di Jepang", pertama di dunia cerita non-fiksi kehidupan Ninja di Jepang dalam bahasa Indonesia, silakan tanyakan ke: info@ninjaindonesia.com

Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved