Gerhana Matahari Menutup sebagian Chile, Sementara Argentina Gelap Gulita Sekira 2 Menit

Gerhana matahari berlangsung dua menit membuat Chile selatan dan Argentina menjadi gelap gulita sekira dua menit pada Senin (14/12/2020).

Editor: Gigih
Istimewa
Ilustrasi gerhana matahari total. Gerhana matahari berlangsung dua menit membuat Chile selatan dan Argentina menjadi gelap gulita sekira dua menit pada Senin (14/12/2020). 

TRIBUNNEWS.COM - Gerhana matahari berlangsung dua menit membuat Chile selatan dan Argentina menjadi gelap gulita sekira dua menit pada Senin (14/12/2020).

Pengamat kesulitan memantau gerhana karena wilayah tersebut dilanda hujan deras.

Tetapi, pada saat-saat terakhir, awan terbelah sehingga fenomena tersebut dapat dilihat di sebagian wilayah.

"Itu indah, unik," kata Matias Tordecilla kepada AFP dari kota Pucon, tepi Danau Villarrica, Chile.

"Kenyataannya adalah, tidak ada yang memiliki minat untuk melihatnya (gerhana matahari) karena cuaca dan awan," ucapnya.

Baca juga: Niat dan Tata Cara Salat Gerhana Bulan Penumbra 30 November 2020

Baca juga: Gerhana Bulan Penumbra Hari Ini Selasa 30 November 2020, Ini Waktu Puncak Gerhana-nya

Ilustrasi gerhana matahari total. Gerhana matahari berlangsung dua menit membuat Chile selatan dan Argentina menjadi gelap gulita, Senin (14/12/2020).
Ilustrasi gerhana matahari total. Gerhana matahari berlangsung dua menit membuat Chile selatan dan Argentina menjadi gelap gulita, Senin (14/12/2020). (Istimewa)

Matias juga menyebut di menit-menit terakhir, gerhana matahari dapat disaksikan "itu adalah keajaiban".

Menurutnya, gerhana matahari ini merupakan fenomena yang tak hanya dilihat dengan mata tetapi dirasakan dengan hati.

Untuk diketahui, Matias dan keluarga menempuh perjalanan 10 jam untuk dapat melihat gerhana matahari.

Baca juga: Hari Ini Ada Gerhana Bulan Penumbra, Perlukah Menggelar Shalat Gerhana?

Antusiasme Turis Asing di Argentina

Di tempat terpisah, Patagonia, Argentina, beberapa keluarga dan turis asing mendirikan kemah di kota Villa El Chocon dan Piedra del Aguila.

Tentunya, mereka berharap dapat melihat gerhana matahari tersebut.

Meski tak turun hujan di Argentina, angin kencang cukup menganggu visibilitas gerhana total kedua yang dicatat di Chili dalam 18 bulan terakhir.

Mengutip France24, gerhana matahari terjadi pada pukul 13.00 waktu setempat.

Ribuan turis berkumpul dengan harapan awan akan menghilang pada waktunya.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved