Breaking News:

Pompeo Nyatakan Houthi sebagai Kelompok Teroris, Dikhawatirkan akan Perburuk Krisis Yaman

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan, Washington akan menunjuk militan Houthi yang didukung Iran di Yaman sebagai organisasi teroris.

AFP
Foto Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan, Washington akan menunjuk militan Houthi yang didukung Iran di Yaman sebagai organisasi teroris. 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo mengatakan, Washington menyebut militan Houthi yang didukung Iran di Yaman sebagai organisasi teroris.

Sebelumnya, langkah ini telah diperingatkan oleh kelompok bantuan karena dapat melumpuhkan upaya penanganan krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Mengutip NBC,  dalam pernyataan yang dirilis Minggu malam (10/1/2021), Mike Pompeo menjelaskan bahwa penunjukkan militan Houthi sebagai kelompok teroris mulai berlaku pada 19 Januari 2021, sehari sebelum Presiden terpilih Joe Biden dilantik.

Baca juga: DPR Menekan Mike Pence untuk Mencopot Donald Trump, Pemakzulan Dilakukan Jika Wapres Tak Bertindak

Baca juga: Trump Memilih Tak Datang, Mike Pence Akan Hadiri Pelantikan Presiden Terpilih Joe Biden

Foto Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan, Washington akan menunjuk militan Houthi yang didukung Iran di Yaman sebagai organisasi teroris.
Foto Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo. Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan, Washington akan menunjuk militan Houthi yang didukung Iran di Yaman sebagai organisasi teroris. (FINANCIAL TIMES)

Mike Pompeo mengatakan, dia juga bermaksud menunjuk tiga pemimpin kelompok itu, Abdul Malik al-Houthi, Abd al-Khaliq Badr al-Din al-Houthi dan Abdullah Yahya al Hakim sebagai teroris internasional.

“Penunjukan ini akan memberikan alat tambahan untuk menghadapi aktivitas teroris dan terorisme oleh Ansarallah,” katanya.

Pernyataan Mike Pompei ini mengacu pada kelompok yang juga dikenal sebagai Houthi.

Baca juga: 8 Tentara Arab Saudi Dikabarkan Tewas karena Serangan Rudal Kelompok Houthi

Baca juga: Kelompok Militan Houthi Tembakkan Rudal Jarak Jauh ke Fasilitas Minyak Arab Saudi

29 Juta Orang Butuh Bantuan Kemanusiaan

Setelah enam tahun konflik sengit yang mengadu domba antara militan Houthi melawan pemerintah Yaman yang diakui secara internasional, 80 persen dari populasi Yaman, lebih dari 29 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Menurut Komite Penyelamatan Internasional, para ahli telah menyatakan kondisi kelaparan untuk hampir 17.000 orang akibat konflik ini.

Sejak 2015, lebih dari 112.000 orang diperkirakan tewas sebagai akibat langsung dari kekerasan tersebut.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved