Breaking News:

Penanganan Covid

Vaksin Covid-19 Buatan Rusia Sputnik V Diklaim 91,6% Efektif, Tidak Ada Efek Samping yang Merugikan

Suntikan vaksin virus corona buatan Rusia 91,6% efektif tanpa efek samping yang merugikan, menurut hasil uji coba.

Juan MABROMATA / AFP
Seorang petugas kesehatan menunjukkan botol vaksin Sputnik V di pusat vaksinasi untuk petugas kesehatan medis, di lapangan basket klub Argentina River Plate, di bawah tribun stadion Monumental, di Buenos Aires pada 2 Februari, 2020. Suntikan vaksin virus corona buatan Rusia 91,6% efektif tanpa efek samping yang merugikan, menurut hasil uji coba. 

TRIBUNNEWS.COM - Suntikan vaksin virus corona buatan Rusia 91,6% efektif tanpa efek samping yang merugikan, menurut hasil uji coba.

Diberitakan Mirror, tahap tiga uji coba Gam-COVID-Vac (Sputnik V), menunjukkan suntikan dua dosis vaksin memberikan kemanjuran 91,6% dengan laporan hanya gejala ringan, termasuk gejala mirip flu dan nyeri di tempat suntikan.

Temuan awal yang dipublikasikan di The Lancet, didasarkan pada analisis data dari sekitar 20.000 peserta.

Tiga perempat dari jumlah itu menerima vaksin dan seperempat lainnya menerima plasebo.

Suntikan terdiri dari vaksin dua bagian yang terdiri dari dua vektor adenovirus - rekombinan manusia adenovirus tipe 26 (rAd26-S) dan rekombinan manusia adenovirus tipe 5 (rAd5-S) - yang telah dimodifikasi untuk mengekspresikan protein lonjakan SARS-CoV-2.

Adenovirus juga dilemahkan sehingga tidak dapat berkembang biak dalam sel manusia dan tidak dapat menyebabkan penyakit.

Baca juga: Iran Setuju Gunakan Vaksin Covid-19 Sputnik V dari Rusia dan Siap Memproduksinya

Baca juga: Warga Rusia Boleh Pergi ke Luar Negeri Asal Punya Paspor Vaksin Sputnik-V

Seorang petugas kesehatan menunjukkan botol vaksin Sputnik V di pusat vaksinasi untuk petugas kesehatan medis, di lapangan basket klub Argentina River Plate, di bawah tribun stadion Monumental, di Buenos Aires pada 2 Februari, 2020.
Seorang petugas kesehatan menunjukkan botol vaksin Sputnik V di pusat vaksinasi untuk petugas kesehatan medis, di lapangan basket klub Argentina River Plate, di bawah tribun stadion Monumental, di Buenos Aires pada 2 Februari, 2020. (Juan MABROMATA / AFP)

Dalam uji coba, peserta diberi satu dosis rAd26-S, diikuti dengan dosis penguat rAd5-S 21 hari kemudian.

Menurut para peneliti, menggunakan vektor adenovirus yang berbeda untuk vaksinasi booster dapat membantu menciptakan respon imun yang lebih kuat, dibandingkan dengan menggunakan vektor yang sama dua kali.

Mereka menyarankan hal tersebut karena dapat meminimalkan risiko sistem kekebalan mengembangkan resistansi terhadap vektor pertama.

Dr Inna V Dolzhikova, salah satu penulis utama, dari Gamaleya National Research Center for Epidemiology and Microbiology di Rusia, mengatakan: "Analisis sementara kami terhadap uji coba acak, terkontrol, fase 3 Gam-COVID-Vac di Rusia telah menunjukkan kemanjuran yang tinggi, imunogenisitas, dan profil tolerabilitas yang baik pada peserta berusia 18 tahun atau lebih."

Halaman
123
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Muhammad Renald Shiftanto
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved