Breaking News:

Krisis Myanmar

Myanmar di Tengah Aksi Mogok Massal untuk Lawan Kudeta Militer

Mogok massal menentang kudet militer, semua bisnis di Myanmar tutup, mulai dari toko lokal hingga perusahaan asing seperti KFC Yum Brands Inc.

AFP
Ujuk rasa anti-kudeta Myanmar 

TRIBUNNEWS.COM, YANGON - Semua bisnis ditutup di Myanmar pada  Senin (22/2/2021) dalam aksi mogok massal  untuk menentang kudeta militer.

Selain toko-toko lokal, perusahaan-perusanaan asing juga mengumumkan penutupan pada Senin (22/2/2021), termasuk KFC Yum Brands Inc. dan layanan pengiriman Food Panda, yang dimiliki oleh Delivery Hero.

Seperti dilansir Reuters, Senin (22/2/2021), perusahaan Asia Tenggara Grab menghentikan layanan pengiriman juga, tetapi membiarkan taksinya berjalan.

Aksi mogok kerja massal ini dilakukan setelah ancaman pihak otoritas militer bahwa konfrontasi dapat kembali merenggut nyawa.

Tiga minggu setelah merebut kekuasaan sipil, junta militer telah gagal menghentikan gelombang protes harian dan gerakan pembangkangan sipil yang menyerukan kudeta militer diakhiri dan pembebasan pemimpin sah yang terpilih Aung San Suu Kyi.

"Semua orang bergabung dengan aksi protes ini," kata San San Maw, 46, di persimpangan Hledan, di kota utama Yangon, yang telah menjadi titik kumpul massa.

"Kita harus keluar," serunya.

Baca juga: Protes Anti-Kudeta Myanmar: 2 Orang Dilaporkan Tewas, Lainnya Cedera

Di negara di mana tanggal dipandang menguntungkan, demonstran mencatat pentingnya tanggal 22.2.2021, membandingkannya dengan demonstrasi pada 8 Agustus 1988, ketika generasi sebelumnya menggelar protes anti-militer yang menyebabkan pertumpahan darah.

Respon pasukan keamanan kali ini kurang mematikan, tetapi setidaknya tiga demonstran telah tewas setelah dua orang ditembak mati di kota kedua di Mandalay pada Sabtu (20/2/2021).

Satu anggota polisi meninggal karena luka-luka dalam protes, kata tentara.

Halaman
123
Penulis: Srihandriatmo Malau
Editor: Theresia Felisiani
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved