Breaking News:

Demi Akses Keringanan Utang, Sudan Mendevaluasi Mata Uang

Bank Sentral Sudan telah mendevaluasi mata uang secara tajam pada Minggu (21/2/2021).

Yasuyoshi CHIBA/AFP
Gambar ini diambil pada tanggal 20 Juni 2019 menunjukkan tumpukan uang kertas Sudan dua puluh pound di atas konter di sebuah toko di pasar emas ibu kota Khartoum di distrik pusat kota. Toko-toko yang menjual emas di pasar emas terkenal di pusat kota Khartoum telah dibuka kembali dalam beberapa hari terakhir setelah sebagian besar ditutup awal bulan ini sebagai bagian dari kampanye pembangkangan sipil secara keseluruhan yang diluncurkan oleh para pemimpin protes setelah tindakan keras mematikan terhadap para demonstran. 

TRIBUNNEWS.COM - Bank Sentral Sudan telah mendevaluasi mata uang secara tajam pada Minggu (21/2/2021).

Mendevaluasi adalah menurunkan nilai uang (terhadap uang luar negeri atau terhadap emas).

Pihak berwenang mengumumkan rezim baru untuk "menyatukan" nilai tukar resmi dan pasar gelap dalam upaya untuk mengatasi krisis ekonomi yang melumpuhkan dan mengakses keringanan utang.

Mengutip Al Jazeera, perubahan ini merupakan reformasi utama yang diminta oleh donor asing dan Dana Moneter Internasional (IMF).

Kebijakan ini sempat ditunda selama berbulan-bulan karena kekurangan barang-barang pokok.

Inflasi yang cepat juga memperumit transisi politik Sudan.

Bank sentral menetapkan suku bunga indikatif pada 375 pound untuk dolar AS.

Baca juga: Enam Bulan Hilang, Sekeluarga Asal Sudan Ditemukan Tewas di Tengah Gurun Libya

Baca juga: Usai Normalisasi, Sudan "Berutang" Kepada AS Pulihkan Hubungan Dengan Israel

Gambar ini diambil pada tanggal 20 Juni 2019 menunjukkan tumpukan uang kertas Sudan dua puluh pound di atas konter di sebuah toko di pasar emas ibu kota Khartoum di distrik pusat kota. Toko-toko yang menjual emas di pasar emas terkenal di pusat kota Khartoum telah dibuka kembali dalam beberapa hari terakhir setelah sebagian besar ditutup awal bulan ini sebagai bagian dari kampanye pembangkangan sipil secara keseluruhan yang diluncurkan oleh para pemimpin protes setelah tindakan keras mematikan terhadap para demonstran.
Gambar ini diambil pada tanggal 20 Juni 2019 menunjukkan tumpukan uang kertas Sudan dua puluh pound di atas konter di sebuah toko di pasar emas ibu kota Khartoum di distrik pusat kota. Toko-toko yang menjual emas di pasar emas terkenal di pusat kota Khartoum telah dibuka kembali dalam beberapa hari terakhir setelah sebagian besar ditutup awal bulan ini sebagai bagian dari kampanye pembangkangan sipil secara keseluruhan yang diluncurkan oleh para pemimpin protes setelah tindakan keras mematikan terhadap para demonstran. (Yasuyoshi CHIBA/AFP)

Beberapa sumber perbankan komersial mengatakan, dari tingkat resmi sebelumnya 55 pound.

Baru-baru ini, dolar diperdagangkan antara 350 dan 400 pound Sudan di pasar gelap.

Dalam surat edarannya, bank sentral akan menetapkan tingkat indikatif harian dalam "mengambang terkelola fleksibel."

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved