Breaking News:

Krisis Myanmar

Dikecam Negara Barat karena Kudeta, Militer Myanmar Malah Ingin Dekati AS dan Ingin Jauhi China

Junta militer Myanmar berusaha mengubah citra buruk mereka di mata pemimpin negara-negara Barat.

STR / AFP
Tentara berjaga di pos pemeriksaan kompleks militer di Yangon pada 1 Februari 2021, ketika militer Myanmar menahan pemimpin de facto negara itu Aung San Suu Kyi dan presiden negara itu dalam kudeta. 

TRIBUNNEWS.COM - Junta militer Myanmar berusaha mengubah citra buruk mereka di mata pemimpin negara-negara Barat.

Salah satu upaya rezim militer ini yakni merekrut mantan pejabat intelijen militer Israel yang dikenal karena membela klien kontroversial.

Ari Ben-Menashe, pelobi Israel-Kanada kelahiran Teheran, dipekerjakan oleh Tatmadaw minggu ini.

Dilansir The Guardian, Ben-Menashe bertugas untuk membantu menjelaskan situasi nyata di Myanmar. 

Ben-Menashe, seorang mantan pedagang senjata ini sempat bekerja untuk penguasa lama Zimbabwe Robert Mugabe, junta militer Sudan, dan calon presiden di Venezuela, Tunisia, dan Kirgistan.

Ben-Menashe mengiyakan kabar perekrutannya oleh junta militer Myanmar.

Baca juga: Kudeta Myanmar: Puluhan Ribu Orang Lakukan Protes di Jalanan, Menyusul Penggerebekan Aktivis Oposisi

Baca juga: Demonstran Myanmar Lawan Senjata Militer dengan Rok dan Pakaian Dalam Perempuan

Para pengunjuk rasa berlari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 1 Maret 2021.
Para pengunjuk rasa berlari selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 1 Maret 2021. (STR / AFP)

Dalam sebuah wawancara, dia mengaku akan dibayar dengan nominal besar jika sanksi terhadap militer Myanmar dicabut.

Diketahui pejabat tinggi militer Myanmar dijatuhi sanksi oleh pemimpin dunia karena dituduh melakukan kejahatan kemanusiaan dan melakukan kudeta.

Ben-Menashe mengatakan perusahaan konsultan politiknya, Dickens & Madson Canada, disewa jenderal Myanmar untuk membantu berkomunikasi dengan AS dan negara lainnya.

Menurut militer Myanmar, negara Barat salah paham terhadap mereka.

Halaman
1234
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved