Breaking News:

Krisis Myanmar

Kudeta Myanmar: Puluhan Ribu Orang Lakukan Protes di Jalanan, Menyusul Penggerebekan Aktivis Oposisi

Puluhan ribu warga Myanmar turun ke jalanan pada hari Minggu (7/3/2021) dalam aksi protes terhadap kudeta

STR / AFP
Para pengunjuk rasa berkumpul di balik tameng selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 7 Maret 2021. 

TRIBUNNEWS.COM - Puluhan ribu warga Myanmar turun ke jalanan pada hari Minggu (7/3/2021) dalam aksi protes terhadap kudeta, meskipun semalam sebelumnya terjadi serangan dan penggerebekan oleh pasukan keamanan di kota utama, Yangon, terhadap para pemimpin kampanye dan aktivis oposisi.

Dilansir The Guardian, polisi menembakkan gas air mata dan granat setrum di kota Lashio di wilayah Shan utara negara itu, menurut video langsung yang diposting di Facebook.

Seorang saksi mata mengatakan polisi melepaskan tembakan untuk membubarkan protes di kota kuil bersejarah Bagan.

Tidak jelas apakah mereka menggunakan peluru karet atau peluru tajam.

Tidak ada laporan tentang korban jiwa.

Protes di sejumlah kota lain berlangsung damai.

Jumlah demonstran terbanyak pada aksi hari Minggu terjadi di kota terbesar kedua di Myanmar, Mandalay.

Baca juga: Demonstran Myanmar Lawan Senjata Militer dengan Rok dan Pakaian Dalam Perempuan

Seorang pengunjuk rasa (tengah) melepaskan alat pemadam kebakaran setelah polisi menembakkan gas air mata selama demonstrasi menentang kudeta militer di Mandalay pada 7 Maret 2021.
Seorang pengunjuk rasa (tengah) melepaskan alat pemadam kebakaran setelah polisi menembakkan gas air mata selama demonstrasi menentang kudeta militer di Mandalay pada 7 Maret 2021. (STR / AFP)

Para aktivis menggelar protes duduk setelah dua menit mengheningkan cipta untuk menghormati orang-orang yang dibunuh oleh polisi dan tentara.

PBB mengatakan pasukan keamanan telah menewaskan lebih dari 50 orang sejak protes harian dimulai pasca kudeta 1 Februari lalu.

"Mereka membunuh orang seperti membunuh burung dan ayam," kata seorang pemimpin protes kepada kerumunan di Dawei, di selatan negara itu.

Halaman
1234
Penulis: Tiara Shelavie
Editor: Gigih
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved