Breaking News:

Penanganan Covid

Sudan Selatan Terima Batch Pertama Vaksin Covid-19 Melalui Fasilitas COVAX

Pengiriman vaksin pertama yang didukung skema COVAX ini akan menargetkan kelompok tenaga kesehatan serta kelompok yang berusia 65 tahun ke atas

Piroschka van de Wouw / ANP / AFP
Ilustrasi -- Seorang petugas kesehatan menyiapkan dosis vaksin AstraZeneca 

Laporan Wartawan Tribunnews, Fitri Wulandari

TRIBUNNEWS.COM, SUDAN  - Sebanyak 132.000 dosis vaksin virus corona (Covid-19) AstraZeneca telah tiba di Bandara Internasional Juba, Sudan Selatan.

Ini adalah batch pertama dari beberapa pengiriman vaksin ke negara itu yang dijadwalkan tiba dalam beberapa bulan mendatang melalui dukungan Fasilitas COVAX.

Fasilitas COVAX merupakan kemitraan global yang terdiri dari Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (CEPI), Gavi, Aliansi Vaksin, UNICEF, dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang dibentuk untuk memastikan semua negara dapat mengakses vaksin secara adil.

Dikutip dari laman resmi UNICEF, Jumat (26/3/2021), pengiriman vaksin pertama yang didukung skema COVAX ini akan menargetkan kelompok tenaga kesehatan serta kelompok yang berusia 65 tahun ke atas atau lanjut usia (lansia) sebagai prioritas.

Hal itu karena dua kelompok ini memiliki risiko tinggi terinfeksi Covid-19.

Seperti yang disampaikan Menteri Kesehatan Sudan Selatan Elizabeth Achuei.

Baca juga: Saat Stok Global Kian Menipis, Irak Akhirnya Terima 336.000 Dosis Vaksin COVAX

"Vaksin Covid-19 akan membantu kami melindungi populasi dari infeksi virus ini dan bersiap untuk kembali ke kehidupan normal.

Kami berterima kasih kepada semua mitra atas dukungannya dalam memfasilitasi kedatangan vaksin ini di negara kami," kata Achuei.

Bersamaan dengan pengiriman vaksin COVAX hari ini, 132.500 jarum suntik dan 1.325 kotak pengaman untuk pembuangan jarum suntik pun telah tiba.

Halaman
123
Penulis: Fitri Wulandari
Editor: Eko Sutriyanto
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved