Breaking News:

Joe Biden Tunjuk Wanita Kulit Hitam dan Muslim Pertama Jadi Pejabat Pengadilan Federal AS

Presiden AS Joe Biden menominasikan sejumlah wanita kulit hitam, seorang keturunan Asia-Amerika, dan seorang Muslim untuk menjadi hakim federal.

Chip Somodevilla / Getty Images / AFP
Presiden AS Joe Biden berbicara kepada wartawan selama konferensi pers pertama kepresidenannya di Ruang Timur Gedung Putih pada 25 Maret 2021 di Washington, DC. Pada hari ke-64 pemerintahannya, Biden, 78, menghadapi pertanyaan tentang pandemi virus corona, imigrasi, pengendalian senjata, dan subjek lainnya. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Amerika Serikat (AS), Joe Biden menominasikan sejumlah wanita kulit hitam, seorang keturunan Asia-Amerika, dan seorang Muslim untuk menjadi hakim federal, Selasa (30/3/2021).

Dilansir CNA, Joe Biden mengambil langkah ini untuk mendorong keberagaman dalam sistem peradilan AS. 

Kebijakan ini otomatis memutus warisan konservatif mantan presiden Donald Trump yang memilih laki-laki kulit putih di jabatan tersebut.

Biden merilis 11 pilihan pertamanya untuk posisi hakim pengadilan federal.

Dari kesebelas orang itu, dua di antaranya laki-laki dan tidak ada satupun yang kulit putih.

Baca juga: Joe Biden Umumkan 90% Warga Amerika akan Bisa Divaksinasi pada 19 April

Baca juga: POPULER Internasional: Fakta-fakta Konferensi Pers Joe Biden | Lalu Lintas Terusan Suez Terhenti

Presiden AS Joe Biden bersama Wakil Presiden Kamala Harris (tidak diperlihatkan), menyampaikan sambutan tentang tanggapan dan vaksinasi Covid-19 di Auditorium Pengadilan Selatan Gedung Putih di Washington DC, pada 29 Maret 2021. Pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada 29 Maret 2021 mengumumkan serangkaian tindakan baru untuk memastikan bahwa 90 persen orang dewasa akan memenuhi syarat untuk vaksinasi terhadap Covid pada 19 April.
Presiden AS Joe Biden bersama Wakil Presiden Kamala Harris (tidak diperlihatkan), menyampaikan sambutan tentang tanggapan dan vaksinasi Covid-19 di Auditorium Pengadilan Selatan Gedung Putih di Washington DC, pada 29 Maret 2021. Pemerintahan Presiden AS Joe Biden pada 29 Maret 2021 mengumumkan serangkaian tindakan baru untuk memastikan bahwa 90 persen orang dewasa akan memenuhi syarat untuk vaksinasi terhadap Covid pada 19 April. (JIM WATSON / AFP)

Di daftar teratas Biden mencalonkan Hakim Ketanji Brown Jackson.

Dia merupakan hakim keturunan Afrika-Amerika untuk Pengadilan Banding AS untuk Sirkuit Distrik Columbia, yang dikenal menangani kasus-kasus besar.

Jika terpilih oleh Senat, Jackson (50) akan menggantikan Merrick Garland yang saat ini menjadi Jaksa Agung dan berada di posisi yang menjanjikan untuk menjadi calon Mahkamah Agung.

Diketahui, belum pernah ada wanita kulit hitam yang menjabat di pengadilan tinggi sembilan hakim.

"Ketanji Jackson Brown adalah salah satu hakim terbaik di negara ini. Brilian dan dengan nilai-nilai yang dalam."

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved