Breaking News:

Trump Sebut Penarikan Pasukan AS dari Afghanistan sebagai Hal Hebat untuk Dilakukan

Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Minggu (18/4/2021) memuji penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

JOE RAEDLE via AFP
Mantan Presiden AS Donald Trump berpidato di Conservative Political Action Conference (CPAC) yang diadakan di Hyatt Regency pada 28 Februari 2021 di Orlando, Florida. 

"Saya sangat tidak setuju dengan mantan Presiden Trump mengenai dukungannya untuk penarikan semua pasukan Presiden Biden dari Afghanistan melawan militer yang sehat. nasihat," cuita Graham pada Minggu malam (18/4/2021).

"Dengan segala hormat kepada mantan Presiden Trump, tidak ada yang 'luar biasa' atau 'positif' tentang mengizinkan tempat berlindung yang aman dan tempat perlindungan bagi teroris untuk muncul kembali di Afghanistan atau melihat Afghanistan ditarik kembali ke dalam perang saudara lainnya," kata Graham, seorang kebijakan luar negeri. elang, tambah.

Baca juga: Administrasi Biden akan Lanjutkan Penjualan Senjata Senilai Rp 335 Triliun ke UEA

Baca juga: HNW Apresiasi Pernyataan Ramadan Presiden Joe Biden

Presiden AS Joe Biden melepas topengnya untuk berbicara dari Ruang Perjanjian di Gedung Putih tentang penarikan pasukan AS dari Afghanistan pada 14 April 2021 di Washington, DC. Presiden Biden mengumumkan rencananya untuk menarik semua pasukan AS yang tersisa dari Afghanistan pada 11 September 2021 sebagai langkah terakhir untuk mengakhiri perang terpanjang di Amerika.
Presiden AS Joe Biden melepas maskernya untuk berbicara dari Ruang Perjanjian di Gedung Putih tentang penarikan pasukan AS dari Afghanistan pada 14 April 2021 di Washington, DC. Presiden Biden mengumumkan rencananya untuk menarik semua pasukan AS yang tersisa dari Afghanistan pada 11 September 2021 sebagai langkah terakhir untuk mengakhiri perang terpanjang di Amerika. (POOL / GETTY IMAGES NORTH AMERICA / GETTY IMAGES VIA AFP)

Biden mengatakan penarikan pasukan Amerika akan dimulai pada 1 Mei, sejalan dengan kesepakatan yang dibuat pemerintahan Trump dengan Taliban.

Beberapa tentara AS akan tetap melindungi diplomat Amerika, meskipun para pejabat menolak untuk memberikan jumlah pasti.

Baca juga: AS Putuskan Tarik Pasukannya, Partai Gelora: Upaya Hentikan Konflik di Afghanistan

Baca juga: Afghanistan Takut Terjadi Perang Saudara saat Amerika Tarik Semua Pasukan Militernya Nanti

Foto selebaran ini diambil pada 23 Februari 2021 dan dirilis oleh Kantor Pers Presiden Afghanistan menunjukkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara selama upacara di Istana Kepresidenan di Kabul, ketika Afghanistan meluncurkan kampanye vaksinasi Covid-19.
Foto selebaran ini diambil pada 23 Februari 2021 dan dirilis oleh Kantor Pers Presiden Afghanistan menunjukkan Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara selama upacara di Istana Kepresidenan di Kabul, ketika Afghanistan meluncurkan kampanye vaksinasi Covid-19. (Kantor Pers Presiden Afghanistan / AFP)

Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan kepada CNN Fareed Zakaria dalam sebuah wawancara eksklusif di "GPS" pada Minggu bahwa ia mendukung keputusan Biden untuk menarik pasukan AS keluar dari negara itu.

Ghani mengatakan langkah itu "secara radikal mengubah" konteks situasi di negara itu, wilayah tersebut dan dunia Islam.

Dia menambahkan bahwa "seluruh energinya" sekarang difokuskan untuk bekerja dalam konteks baru itu.

Penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan pada Minggu pagi menegaskan bahwa tujuan AS telah tercapai di Afghanistan, meskipun dia berhenti mengatakan AS "memenangkan" perang di sana.

Baca juga: POPULER INTERNASIONAL: Akhir Perang AS vs Afghanistan | Kedekatan Pangeran Philip dan Putri Diana

Sebaliknya, dia mengatakan kepada Dana Bash dari CNN tentang "State of the Union" bahwa AS sekarang harus fokus pada pertempuran "20 tahun mendatang" daripada 20 tahun terakhir.

"Ancaman teroris telah berubah secara dramatis selama 20 tahun terakhir," katanya, mengutip penyebaran al Qaeda ke Suriah, Yaman, Somalia dan ISIS di Irak.

"Melawan ancaman teroris yang tersebar dan tersebar itu, kami perlu mengalokasikan sumber daya dengan cara yang memungkinkan kami melindungi tanah air dari berbagai ancaman dari berbagai negara dan benua, bukan hanya Afghanistan," tambahnya.

Berita lain terkait Afghanistan

Berita lain terkait Donald Trump

(Tribunnews.com/Andari Wulan Nugrahani)

Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Tiara Shelavie
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved