Breaking News:

Penanganan Covid

India Perangi Lonjakan Covid-19 yang Parah, AS Janji akan Kirim Lebih Banyak Dukungan

AS berjanji untuk mengirimkan lebih banyak dukungan ke India, ketika negara kawasan Asia Selatan tersebut bergulat dengan pandemi Covid-19 yang parah.

Narinder NANU / AFP
Anggota staf medis yang mengenakan APD membawa jenazah pasien Covid-19 di sebuah rumah sakit di Amritsar, India pada 24 April 2021 - Amerika Serikat (AS) berjanji untuk mengirimkan lebih banyak dukungan ke India, ketika negara kawasan Asia Selatan tersebut bergulat dengan pandemi Covid-19 yang parah. 

TRIBUNNEWS.COM - Amerika Serikat (AS) berjanji untuk mengirimkan lebih banyak dukungan ke India, ketika negara kawasan Asia Selatan tersebut bergulat dengan pandemi Covid-19 yang parah.

Melansir Al Jazeera, Amerika Serikat yang melaporkan jumlah kematian akibat Covid-19 lebih banyak dari negara-negara lain, menyatakan sangat prihatin dengan lonjakan kasus positif di India.

"Kami dalam percakapan tingkat tinggi dan berencana untuk segera mengerahkan dukungan tambahan kepada Pemerintah India dan petugas kesehatan India, saat mereka memerangi wabah parah terbaru ini," ungkap Juru bicara Gedung Putih kepada kantor berita Reuters melalui email pada Sabtu (24/4/2021).

Baca juga: Analis: Kasus Covid-19 di India Melonjak Jadi Penghambat Gerak Indeks Saham

Baca juga: Negara di Eropa, Amerika Serikat hingga Pakistan Bantu India Tangani Krisis Covid-19

COVID DI NEGARA INDIA
Seorang petugas kesehatan menyuntik seorang pria dengan dosis vaksin COVID-19 di klinik kesehatan kota, di Kolkata pada 19 April 2021.

Gelombang kasus telah membuat rumah sakit di India kehabisan pasokan oksigen, dan pemerintah telah mengerahkan pesawat hingga kereta militer untuk mendapatkan oksigen ke New Delhi, tidak hanya dari bagian lain negara itu tetapi juga dari luar negeri.

"Jumlah kasus di seluruh negeri sekitar 1,3 miliar, naik dalam semalam sebanyak 349.691 kasus," kata Kementerian Kesehatan India pada Minggu (25/4/2021).

Di sisi lain, para ahli mengatakan, jumlah kasus mungkin berkali-kali lipat lebih tinggi dan bisa meningkat lebih lanjut.

Pejabat dari kedua negara terlibat di berbagai tingkatan untuk memastikan "pasokan kecil input dan komponen dari perusahaan AS untuk produksi vaksin Covid-19 di India," kata juru bicara kedutaan India di Washington, DC kepada Reuters.

“Kami percaya penting untuk bekerja sama untuk mengidentifikasi hambatan dalam rantai pasokan medis dan solusi potensial untuk mengatasi (situasi) ini, dan untuk memerangi pandemi global bersama-sama dan mempercepat upaya vaksinasi yang sedang berlangsung,” kata juru bicara itu.

Baca juga: Satgas Covid-19: WN India yang Sudah Negatif Corona Diperbolehkan Beraktivitas di Indonesia

Baca juga: Pemerintah Cegah Tsunami Covid-19 Seperti India: Setop Pelayanan Visa dan Pengetatan Perjalanan

Oksigen Langka

Gelombang kedua pandemi Covid 19 di India, dan keempat di Delhi, dicatat sebagai serangan virus paling mematikan.

Halaman
123
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Whiesa Daniswara
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved