Breaking News:

Virus Corona

Angka Riil Kasus COVID-19 di India Disebut 10 Kali Lebih Tinggi dari Laporan, 3-5 Mei Dapat Memuncak

Pakar medis sebut angka riil kasus COVID-19 di India jauh lebih tinggi dari laporan. Tim ilmuwan perkirakan infeksi dapat memuncak pada 3-5 Mei.

Narinder NANU / AFP
Anggota staf medis India membawa jenazah pasien Covid-19 - Pakar medis menyebut angka riil kasus COVID-19 di India jauh lebih tinggi dari yang dilaporkan pemerintah. Tim ilmuwan perkirakan infeksi dapat memuncak pada 3-5 Mei 2021. 

Masyarakat diminta tetap tenang dan meningkatkan kedisiplinan terhadap protokol kesehatan.

"Kita tidak perlu panik terhadap temuan mutasi yang berasal dari India dan Afrika Selatan yang sudah masuk ke kita. Meskipun tidak panik kita harus meningkatkan kewaspadaan," kata Anggota Komisi IX DPR RI, Rahmad Handoyo, kepada Tribunnews, Senin (3/5/2021).

Politikus PDI Perjuangan (PDIP) itu mengatakan, mutasi virus merupakan sebuah keniscayaan.

Mutasi tersebut bisa membuat kerja dari penyebaran virus lebih cepat atau lambat dan lebih berbahaya atau tidak berbahaya.

Namun, Rahmad mengatakan bahwa pada faktanya saat ini, kasus penyebaran virus corona di India sangat cepat.

Baca juga: BREAKING NEWS, Menkes Umumkan Varian Baru Corona dari India dan Afrika Selatan Masuk ke Indonesia

Dia kembali mengingatkan bahwa pentingnya menerapkan protokol kesehatan.

"Masyarakat jangan abai, jangan lalai yang selama ini terhadap protokol kesehatan. Ayok kita berkaca kepada kasus di India, di sana mutasinya semakin cepat penularannya juga risikonya semakin meningkat, sehingga kita justru menjadikan parameter dari India itu untuk jangan sampai terjadi seperti di India dengan cara meningkatkan disiplin protokol kesehatan," pungkasnya.

Diberitakan sebelumnya, Menteri Kesehatan (Menkes), Budi Gunadi Sadikin, mengatakan terdapat, dua varian baru COVID-19 yang masuk ke Indonesia.

Varian COVID-19 tersebut berasal dari India dan Afrika Selatan yang telah ditemukan di Jakarta dan Bali.

"Sudah ada mutasi baru yang masuk yaitu mutasi dari India, ada 2 insiden yang sudah kita lihat dua-duanya di Jakarta dan satu insiden untuk mutasi dari Afrika Selatan yang masuk, itu yang ada di Bali," kata Budi Gunadi usai rapat terbatas di kantor presiden, Jakarta, Senin, (3/5/2021).

Dua mutasi virus Corona atau SARS-CoV-2 tersebut kata Budi memiliki tingkat penularan yang relatif tinggi, sehingga kata dia penyebaran atau pergerakannya sangat diperhatikan oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO). 

"Ini harus kita jaga mumpung masih sedikit karena mereka pasti akan segera menyebar karena penularannya relatif lebih tinggi daripada yang lain," katanya.

Dengan temuan insiden mutasi virus tersebut, Budi mengatakan total terdapat 13 insiden mutasi virus di Indonesia, termasuk insiden mutasi virus asal Inggris.

Untuk mengantisipasi penyebaran mutasi virus tersebut, Menkes meminta upaya 3 T yakni testing, tracing, dan treatment oleh petugas dilakukan dengan disiplin dan masif.

Selain itu, masyarakat juga diminta disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan.

"Apapun virusnya apapun mutasinya kalau kita disiplin protokol kesehatannya memakai masker mencuci tangan menjaga jarak Insyaallah harusnya penularan tidak terjadi," pungkasnya.

Berita lain terkait Virus Corona

(Tribunnews.com/Rica Agustina/Chaerul Umam)

Penulis: Rica Agustina
Editor: Citra Agusta Putri Anastasia
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved