Israel Serang Jalur Gaza

TERBARU: Israel Luncurkan Serangan Udara Baru di Jalur Gaza yang Terkepung

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu disebut-sebut mengizinkan "eskalasi" sebagai upaya untuk tetap berkuasa.

Editor: Gigih
JACK GUEZ / AFP
Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza, dikendalikan oleh gerakan Hamas Palestina, di atas kota Ashkelon di Israel selatan, pada 11 Mei 2021. Israel dan Hamas saling tembak-menembak, dalam eskalasi dramatis antara musuh bebuyutan itu. dipicu oleh kerusuhan di titik nyala kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem. 

TRIBUNNEWS.COM - Militer Israel meluncurkan serangan udara baru di Jalur Gaza yang terkepung pada Selasa pagi (11/5/2021) waktu setempat.

Serangan tersebut menargetkan beberapa daerah setelah tembakan roket dilancarkan dari derah kantong tersebut.

Kejadian ini berlangsung beberapa jam seusai puluhan warga Palestina, termasuk sembilan anak di antaranya tewas dalam serangan udara Israel Senin malam (10/5/2021).

Tembakan roket terjadi setelah penguasa Gaza, Hamas mengeluarkan ultimatum yang menuntut Israel mundur dari pasukan keamanannya dari kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki setelah beberapa hari kekerasan terhadap Palestina.

Baca juga: Puluhan Warga Palestina Termasuk Anak-anak Tewas Saat Israel Luncurkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Baca juga: Serangan Udara Israel Hantam 130 Target di Gaza, Hamas Tembakkan 7 Rudal ke Yerusalem

Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel
Sistem pertahanan udara Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza, dikendalikan oleh gerakan Hamas Palestina, di atas kota Ashkelon di Israel selatan, pada 11 Mei 2021. Israel dan Hamas saling tembak-menembak, dalam eskalasi dramatis antara musuh bebuyutan itu. dipicu oleh kerusuhan di titik nyala kompleks Masjid Al-Aqsa di Yerusalem.

Polisi Israel menyerbu kompleks tersebut pada Senin (10/5/2021) tiga berturut-turut.

Israel dilaporkan menembakkan peluru baja berlapis karet, granat kejut, dan gas air mata ke jemaah Palestina di dalam masjid pada hari-hari terakhir bulan suci Ramadhan.

Lebih dari 700 warga Palestina terluka di Yerusalem dan di seluruh Tepi Barat yang diduduki selama 24 jam terakhir.

Baca juga: 21 Warga Palestina, Termasuk Anak-anak Tewas saat Israel Luncurkan Serangan Udara di Jalur Gaza

Melansir Al Jazeera, berikut pembaruan terkini:

Pembaruan pukul 10:40 GMT; Anggota Knesset Sebut Netanyahu 'siap melakukan' apapun untuk tetap berkuasa

Sami Abu Shehadeh, Anggota Knesset Palestina dan pemimpin partai Balad, mengatakan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengizinkan "eskalasi" sebagai upaya untuk tetap berkuasa.

Berbicara kepada Al Jazeera, dia berkata: "Untuk bertahan dari krisis politik ini dan agar tidak kehilangan kendali serta tidak kehilangan kursinya sebagai perdana menteri, dia siap untuk melakukan apapun."

"Semua peningkatan (serangan) yang kita lihat sekarang memiliki target politik yang jelas dari sudut pandang Netanyahu, dan dia siap melakukan apa saja untuk mempertahankan kekuasaannya termasuk pembantaian yang akan kita lihat di Gaza," kata Shehadeh.

"Apa yang terjadi di sini adalah keputusan politik yang jelas bahwa Netanyahu bertanggung jawab untuk mempertahankan kekuasaan."

Baca juga: Indonesia hingga Prancis Bereaksi setelah Pasukan Israel Serang Jalur Gaza

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyampaikan pidato di Knesset (Parlemen Israel) di Yerusalem pada 22 Desember 2020.
Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyampaikan pidato di Knesset (Parlemen Israel) di Yerusalem pada 22 Desember 2020. (Yonathan SINDEL/POOL/AFP)

Pembaruan pukul 10:07 GMT; Ribuan Tentara Israel diperintahkan untuk memobilisasi

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
  • KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved