Breaking News:

Israel Serang Jalur Gaza

OKI Tegaskan Al-Quds Al-Shareef dan Masjid Al-Aqsa Adalah Tempat Suci Umat Islam

Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengutuk sekuat tenaga serangan biadab yang diluncurkan oleh Israel, terhadap rakyat Palestina dan tanah serta tempa

IST
Anak-anak Palestina bercengkerama merayakan Idul Fitri di kompleks masjid al-Aqsa di Yerusalem, Kamis (13/5/2021) 

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA – Organisasi Kerja Sama Islam (OKI) mengutuk sekuat tenaga serangan biadab yang diluncurkan oleh Israel, terhadap rakyat Palestina dan tanah serta tempat-tempat suci mereka.

OKI menegaskan kembali bahwa Al-Quds Al-Shareef dan Masjid Al-Aqsa adalah kiblat pertama Islam dan tempat suci paling suci ketiga.

Sehingga harus dibebaskan penuh dari penjajahan, serta kembali kepada Palestina dan rakyat Palestina.

Hal ini tertuang dalam pernyataan Resolusi yang Diadopsi oleh Pertemuan Luar Biasa Komite Eksekutif OKI di Tingkat Menteri Luar Negeri secara virtual untuk Membahas Agresi oleh Israel, Kekuatan Pendudukan, di Wilayah Palestina, khususnya Al-Quds Al-Shareef (Yerusalem Timur) pada Minggu (16/5/2021).

“Al-Quds Al-Shareef dan Masjid Al-Aqsa yang diberkahi, kiblat pertama Islam dan tempat suci paling suci ketiga, adalah garis merah bagi umat Islam, yang hanya dengan pembebasan penuh dari pendudukan dan kembali kepada rakyat Palestina dan rakyat,” tertuang dalam pernyataan OKI point ke-13.

OKI mengingatkan kembali agresi Israel yang ekstensif terhadap rakyat Palestina bertepatan dengan peringatan 73 tahun bencana tersebut pada tahun 1948.

Operasi pembersihan etnis yang meluas dilakukan yang mengarah pada pemindahan paksa 800.000 orang dari rumah dan tanah mereka, setelah pembantaian biadab dilakukan di lebih di 400 kota Palestina oleh kelompok teroris Zionis di Palestina.

OKI mengingatkan tanggung jawab historis otoritas mandat Inggris atas malapetaka dan tanggung jawab permanen Perserikatan Bangsa-Bangsa atas masalah Palestina sampai semua aspeknya diselesaikan.

“Ini hak rakyat Palestina untuk kembali sebagai hak kolektif dan individu yang fundamental, sesuai dengan hukum internasional dan resolusi Perserikatan Bangsa-Bangsa, khususnya resolusi 194 (III), yang tidak dapat dikurangi dengan berlalunya waktu, dan bahwa menghormatinya penting untuk solusi yang adil dan langgeng,” seperti yang tertuang di poin 13.

OKI menghargai peran yang dimainkan oleh Ketua Komite Al-Quds dalam melindungi tempat-tempat suci di Al-Quds Al-Shareef dan mendukung tindakan yang diambil oleh otoritas pendudukan Israel untuk mengadili kota suci tersebut.

Baca juga: Israel Kirim Lebih Banyak Serangan saat Gaza Laporkan Korban Tewas Hampir 200 Jiwa

OKI juga menghormati ketabahan rakyat Palestina di tanah mereka dan untuk posisi bersejarah mereka dalam menghadapi agresi dan pendudukan, dan pertahanan epik atas hak-hak mereka yang sah, berdiri untuk upaya pemusnahan, penggusuran dan pencabutan oleh rasis Israel, rezim kolonial dan menegaskan kembali dukungan dan dukungannya untuk kepemimpinan Palestina.

OKI juga mengundang Negara-negara Anggota untuk memberikan segala bentuk dukungan dan dukungan kepada rakyat Palestina untuk memperkuat ketahanannya di tanah mereka dan untuk menekankan pentingnya mengaktifkan jaringan keamanan finansial, sesuai dengan resolusi KTT Islam ke-14.

Khususnya untuk rekonstruksi infrastruktur, properti, dan rumah yang hancur yang melindungi ratusan keluarga Palestina yang kehilangan tempat tinggal karena kerusakan parah yang dilakukan oleh pasukan pendudukan Israel;

OKI juga mengundang Negara-negara Anggota untuk melakukan upaya bersama dan individu, untuk berkumpul dan membela Al-Quds dan situs-situs sucinya, menghadapi kejahatan Israel, memberikan dukungan kepada rakyat Palestina dan sarana untuk ketabahan menghadapi serangan barbar Israel; dan meminta mereka untuk menghormati resolusi OKI tentang perjuangan Palestina dan bekerja untuk menerapkannya sebagai isu sentral umat Islam.
 

Penulis: Larasati Dyah Utami
Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved