Breaking News:

Israel Serang Jalur Gaza

Presiden Turki Erdogan Sebut Joe Biden Punya 'Tangan Berdarah' karena Mendukung Israel

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan pada Senin (17/5/2021) menyebut Presiden AS Joe Biden memiliki 'tangan berdarah'.

AFP
Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan pada Senin (17/5/2021) menyebut Presiden AS Joe Biden memiliki 'tangan berdarah'. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan pada Senin (17/5/2021) menyebut Presiden AS Joe Biden memiliki 'tangan berdarah'.

Sebutan ini Erdogan katakan merujuk pada dukungan pemerintah Amerika Serikat kepada penyerangan Israel di Jalur Gaza, Palestina.

"Anda sedang menulis sejarah dengan tangan berdarah Anda," kata Erdogan merujuk Biden, dalam pidato yang disiarkan di televisi.

"Anda memaksa kami untuk mengatakan ini. Kami tidak bisa mundur," tambahnya, dikutip dari Middle East Eye.

Pernyataan Erdogan terjadi setelah beberapa bulan ini mulai memperbaiki hubungan dengan Washington.

Baca juga: Alasan Buruh Demo untuk Solidaritas Palestina di Depan Kedubes Amerika

Baca juga: Lewat Telepon, Joe Biden Dukung PM Israel Lakukan Gencatan Senjata di Jalur Gaza

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membuat pernyataan saat konferensi pers menyusul rapat kabinet di Kompleks Kepresidenan di Ankara, Turki pada 26 April 2021
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan membuat pernyataan saat konferensi pers menyusul rapat kabinet di Kompleks Kepresidenan di Ankara, Turki pada 26 April 2021 (AYTAC UNAL / ANADOLU AGENCY / ANADOLU AGENCY VIA AFP)

Turki juga berusaha memperbaiki relasinya dengan sekutu Barat setelah setahun berselisih.

Namun sebutan 'tangan berdarah' kepada Biden pada Senin lalu, menjadi salah satu serangan terkuatnya kepada presiden AS sejak menjabat pada Januari.

"Hari ini kami melihat tanda tangan Biden pada penjualan senjata ke Israel," kata Erdogan.

Dirinya mengacu kepada laporan penjualan senjata dari AS kepada Israel.

"Wilayah Palestina dibanjiri dengan penganiayaan, penderitaan dan darah, seperti banyak wilayah lain yang kehilangan kedamaian dengan berakhirnya Ottoman. Dan Anda mendukungnya," kata Erdogan.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Arif Tio Buqi Abdulah
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved