Breaking News:

Penanganan Covid

Israel Berencana Kirim 1 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Pfizer yang akan Kedaluwarsa ke Palestina

Israel berencana mengirim 1 juta dosis vaksin Covid-19 yang akan segera kedaluwarsa kepada Otoritas Palestina

Foto Shutterstock
Vaksin Pfizer. Israel berencana mengirim 1 juta dosis vaksin Covid-19 yang akan segera kedaluwarsa kepada Otoritas Palestina 

TRIBUNNEWS.COM - Israel berencana mengirim setidaknya satu juta dosis vaksin Covid-19 dari Pfizer, yang akan segera kedaluwarsa kepada Otoritas Palestina (PA).

Melansir Reuters, hal ini disampaikan oleh pejabat terkait pada Jumat (18/6/2021).

Di bawah kesepakatan pertukaran vaksin yang diumumkan kantor Perdana Menteri Israel Naftali Bennett, PA setuju untuk memberi Israel sejumlah dosis timbal balik dari salah satu pengirimannya sendiri, yang akan tiba akhir tahun ini.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia telah mengkritik Israel karena tidak berbuat lebih banyak untuk memastikan akses Palestina untuk dosis vaksin.

Baca juga: MUI Minta Pemerintah Tak Tergoda Buka Hubungan Diplomatik dengan Israel: Mereka Suka Berkhianat

Baca juga: Madura Disebu Vaksin, Ketua Satgas Tinjau Vaksinasi untuk 2.000 Orang di Bangkalan

Naftali Bennett
Naftali Bennett (the straits times)

Mengkritik kesepakatan pembagian dosis, dokter untuk Hak Asasi Manusia Israel mengatakan di Twitter: "Sangat diragukan bahwa PA akan dapat menggunakan semua vaksin, karena mereka akan kedaluwarsa."

Kesepakatan vaksin adalah salah satu langkah kebijakan awal Israel terhadap Palestina oleh Bennett.

"Israel akan mentransfer ke Otoritas Palestina 1-1,4 juta dosis vaksin Pfizer," kata pernyataan bersama dari kantor Bennett dan Kementerian Kesehatan dan Pertahanan Israel.

Baca juga: 6.396 Vaksin Pfizer di Jepang Terbuang Gara-gara Ratusan Freezer Cacat, Presiden EBAC Meminta Maaf

Baca juga: Hanya Sinopharm yang Dipakai Vaksinasi Gotong Royong, Sinovac, AstraZeneca, Pfizer, Novavax Dilarang

Vaksin Pfizer.
Vaksin Pfizer. (Foto Shutterstock)

Dosis Pfizer-BioNTech yang dialokasikan untuk transfer "akan segera kedaluwarsa", kata pernyataan itu, dan mereka "disetujui mengingat fakta bahwa stok vaksin Israel memenuhi kebutuhannya hari ini".

Pernyataan itu tidak memberikan tanggal kedaluwarsa yang tepat.

"Sebanyak 100.000 dosis awal ditransfer pada hari Jumat," kata para pejabat Israel.

Halaman
12
Penulis: Andari Wulan Nugrahani
Editor: Sri Juliati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved