Breaking News:

Tepat Sebulan Sebelum Pembukaan Olimpiade Jepang, Aktivitas Meningkat Sekitar Stadion

Tepat sebulan sebelum pembukaan Olimpiade Jepang yang akan dibuka 23 Juli 2021, masyarakat dan berbagai petugas terkait mulai kelihatan sibuk di

Richard Susilo
Stadion Nasional (Daerah Shinjuku) tempat upacara pembukaan Olimpiade biasa disebut Kokuritsu Kyogijo. Orang mulai banyak berdatangan memotret mumpung belum ketat penjagaan. 

Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO -   Tepat sebulan sebelum pembukaan Olimpiade Jepang yang akan dibuka 23 Juli 2021, masyarakat dan berbagai petugas terkait mulai kelihatan sibuk di sekitar lokasi stadiun Olimpiade, antara lain untuk memotret mumpung pengamanan belum begitu ketat saat ini.

Stadion Nasional (Daerah Shinjuku) tempat upacara pembukaan diadakan dengan lebih dari 10.000 pengunjung. Persiapan untuk pembukaan terus berkembang, dengan pengumuman sesekali terdengar dari tempat, dan orang-orang yang terlibat dalam turnamen dan pekerja secara aktif datang dan pergi. Banyak orang menonton dan memotret di monumen Olimpiade di depan stadion.

"Aku benar-benar ingin melihatnya sekilas". Seorang wanita pengangguran berusia 89 tahun dari Nakano-ku Tokyo mengatakan dia meminta putrinya untuk menemaninya melihat stadiun Olimpiade tersebut Rabu ini (23/6/2021).

"Saya pikir para pemain  pasti akan melakukan yang terbaik. Saya berharap turnamen akan diadakan dengan aman."

Norihiko Hanada (67), seorang pejabat perusahaan di lingkungan dekat stadiun Olimpiade mengatakan bahwa dia ingat melihat maraton dari pinggir jalan seperti saat  Olimpiade Tokyo 1964, mengatakan, "Olimpiade adalah peristiwa bersejarah. Saya bersyukur dapat diadakan di Jepang lagi."

Di sisi lain, jalan perbelanjaan Sendagaya Odori di dekat stadion mulai ramai, dan dekorasi yang terkait dengan turnamen itu sederhana telah dipasang.

Seorang manajer pria berusia 51 tahun dari restoran Cina Zhu Bajie berkata, "Para penonton dikatakan berjalan lurus dan tidak ada kegembiraan. Mungkin karena situasi corona saat ini ya."

Di distrik perbelanjaan, direncanakan untuk menghibur turis asing di festival Bon Odori yang diadakan selama turnamen, tetapi acara itu akhirnya dibatalkan karena pandemi.

Seorang wanita 77 tahun dari serikat distrik perbelanjaan berkata, "Saya tidak bisa mengharapkan turis masuk dan itu akan menjadi Olimpiade yang sepi."

Di area Ariake wilayah Koto-ku Tokyo, di mana banyak tempat kompetisi terkonsentrasi, tampaknya pekerjaan konstruksi hampir selesai di semua tempat, dan hampir tidak ada suara konstruksi yang terdengar.

Di sebelah tempat sepeda BMX, ada ruang acara dengan waktu terbatas di mana kita dapat menikmati barbekyu, tetapi sepi karena hanya sedikit orang yang mengunjungi area tersebut selain penduduk.

Di Odaiba Marine Park (Minato-ku), yang merupakan tempat untuk berenang maraton, pembeli di fasilitas komersial besar sedang menikmati mengambil foto kenang-kenangan di depan monumen besar Olimpiade yang mengapung di laut.

Ada toko resmi untuk barang-barang turnamen di fasilitas itu, tetapi jumlah pelanggannya jarang. Seorang wanita Indonesia yang membeli T-shirt berkata, "Saya memiliki tiket turnamen, tetapi saya tidak tahu apakah saya bisa menonton pertandingan itu. Jika tidak berhasil, saya ingin memakainya dan menghibur di TV. "

Sementara itu Beasiswa (ke Jepang) dan upaya belajar bahasa Jepang yang lebih efektif dengan melalui zoom terus dilakukan bagi warga Indonesia secara aktif dengan target belajar ke sekolah di Jepang nantinya. Info lengkap silakan email: info@sekolah.biz dengan subject: Belajar bahasa Jepang.

Editor: Johnson Simanjuntak
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved