Breaking News:

Ratusan Orang Meninggal dalam 5 Hari karena Suhu Panas di Kanada, Rata-rata Rumah Tak Berventilasi

Kematian mendadak akibat gelombang panas ekstrem di Kanada bagian barat meningkat menjadi ratusan dalam lima hari.

dailynewshungary.com
Ilustrasi orang mendinginkan diri akibat gelombang panas dan suhu yang tinggi - Kematian mendadak akibat gelombang panas ekstrem di Kanada bagian barat meningkat menjadi ratusan dalam lima hari. 

TRIBUNNEWS.COM - Kematian mendadak akibat gelombang panas ekstrem di Kanada bagian barat meningkat menjadi ratusan dalam lima hari.

Suhu tinggi yang memecahkan rekor suhu panas di Kanada dikhawatirkan berdampak buruk bagi kelompok lansia.

Kepala Koroner British Columbia, Lisa Lapointe pada Rabu (30/6/2021) mengatakan bahwa layanannya menerima sedikitnya 486 laporan kematian antara Jumat dan Rabu sore.

Jumlah ini dia perkirakan akan meningkat karena masih di tahap awal gelombang panas.

Angka 486 ini menandai peningkatan sebanyak 195% dari biasanya, yakni sekitar 165 kematian karena suhu panas di British Columbia dalam periode lima hari.

"Lima hari terakhir di British Columbia telah melihat jumlah kematian yang belum pernah terjadi sebelumnya dilaporkan ke BC Coroners Service," kata Lapointe dalam pernyataan, dikutip dari Al Jazeera.

Baca juga: Gelombang Panas Ekstrem di Kanada, PM Justin Trudeau Sampaikan Belasungkawa kepada yang Meninggal

Baca juga: Puluhan Orang Tewas Mendadak karena Gelombang Panas Ekstrem di Kanada

Ilustrasi gelombang panas
Ilustrasi gelombang panas (Freepik)

Lapointe menerangkan, meskipun ratusan kematian ini tidak bisa langsung dihubungkan dengan suhu panas, namun diyakini peningkatan signifikan korban tewas disebabkan cuaca ekstrem di salah satu provinsi di Kanada ini.

Menurut Lapointe, mereka yang meninggal kebanyakan tinggal sendiri di rumah yang tidak berventilasi.

Pada Rabu malam, Kota Lytton di British Columbia dievakuasi karena kebakaran hutan, sehari setelah rekor suhu tertinggi di Kanada yakni 49,6C (121,3F).

Panas di bagian barat Kanada dan AS disebabkan oleh kubah udara panas statis bertekanan tinggi yang membentang dari California hingga wilayah Arktik.

Halaman
123
Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Garudea Prabawati
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved