4 Tentara Bayaran Pembunuh Presiden Haiti Ditembak Mati Aparat, Darurat Nasional Diumumkan

Polisi mengatakan bahwa pasukan keamanan telah menembak mati empat terduga pembunuh Presiden Haiti, Jovenel Moïse.

Valerie Baeriswyl / AFP
Dalam file foto ini diambil pada 22 Oktober 2019 Presiden Jovenel Moise duduk di Istana Kepresidenan saat wawancara dengan AFP di Port-au-Prince, 22 Oktober 2019. Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli 2021, di rumahnya oleh seorang komando, Perdana Menteri sementara Claude Joseph mengumumkan. Joseph mengatakan dia sekarang bertanggung jawab atas negara. 

TRIBUNNEWS.COM - Polisi mengatakan bahwa pasukan keamanan telah menembak mati empat terduga pembunuh Presiden Haiti, Jovenel Moïse.

Dilansir BBC, dua orang lainnya sudah ditahan dan petugas masih bertempur dengan beberapa tersangka lain di ibu kota, Port-au-Prince.

"Mereka akan dibunuh atau ditangkap," kata kepala polisi, Leon Charles.

Presiden Moïse (53) tewas ditembak dan istrinya mengalami luka pasca diserang sekelompok orang tidak dikenal di kediamannya, Rabu (7/7/2021) pagi waktu Haiti.

Kelompok bersenjata itu masuk ke rumah pribadi presiden di Kota Port-au-Prince pada pukul 01.00 waktu setempat.

Baca juga: Presiden Haiti Jovenel Moïse Tewas setelah Sekelompok Orang Tak Dikenal Serang Kediaman Pribadinya

Baca juga: Fakta Unik Haiti, Negara Merdeka Tertua Kedua Setelah Amerika Serikat

Dalam file foto ini diambil pada 22 Oktober 2019 Presiden Jovenel Moise duduk di Istana Kepresidenan saat wawancara dengan AFP di Port-au-Prince, 22 Oktober 2019. Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli 2021, di rumahnya oleh seorang komando, Perdana Menteri sementara Claude Joseph mengumumkan. Joseph mengatakan dia sekarang bertanggung jawab atas negara.
Dalam file foto ini diambil pada 22 Oktober 2019 Presiden Jovenel Moise duduk di Istana Kepresidenan saat wawancara dengan AFP di Port-au-Prince, 22 Oktober 2019. Presiden Haiti Jovenel Moise dibunuh pada 7 Juli 2021, di rumahnya oleh seorang komando, Perdana Menteri sementara Claude Joseph mengumumkan. Joseph mengatakan dia sekarang bertanggung jawab atas negara. (Valerie Baeriswyl / AFP)

Moïse meninggal di lokasi, sementara ibu negara Martine Moïse selamat dan telah dievakuasi ke Florida untuk mendapatkan perawatan.

"Empat tentara bayaran tewas (dan) dua dicegat di bawah kendali kami," kata Charles dalam pernyataan yang disiarkan televisi Rabu malam.

"Tiga polisi yang disandera telah ditemukan."

"Kami memblokir (para tersangka) dalam perjalanan saat mereka meninggalkan TKP," tambahnya.

"Sejak itu, kami bertarung dengan mereka," jelasnya.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved