Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Wali Kota Wanita Afghanistan Sebut Semua Orang Harus Disalahkan atas Kembalinya Taliban

Wali kota wanita Afghanistan, Zarifa Ghafari, menilai semua orang harus disalahkan atas kembalinya Taliban berkuasa di negaranya.

Tangkap layar YouTube/TOLONEWS via Kompas.com
Wali kota wanita Afghanistan, Zarifa Ghafari. Ghafari menilai semua orang harus disalahkan atas kembalinya Taliban berkuasa di Afghanistan. 

TRIBUNNEWS.COM - Wali kota wanita Afghanistan, Zarifa Ghafari, mengatakan ia akan bekerja di Jerman untuk menarik perhatian sejumlah pihak terkait penderitaan warga Afghanistan lainnya yang masih tertinggal di sana dan hidup dalam ketakutan gerilyawan Taliban.

Diketahui, Ghafari melarikan diri ke Istanbul, Turki, bersama keluarganya setelah Taliban mengambilalih pemerintahan Afghanistan.

Ia kemudian pindah ke Jerman, dibantu tentara negara tersebut yang juga tengah mengevakuasi warga Jerman, Afghanistan, dan para aktivis serta pengacara yang hidupnya dalam bahaya karena membantu NATO kabur.

Dikutip dari Reuters, Ghafari, yang merupakan satu di antara wali kota pertama Afghanistan, berterima kasih pada pemerintah dan rakyat Jerman karena "menyelamatkan" hidupnya dan keluarganya.

Sebelum Taliban berkuasa, Ghafari merupakan Wali Kota Maidan Shahr barat Kabul.

Wali kota wanita Afghanistan, Zarifa Ghafari, saat wawancara bersama India Today TV.
Wali kota wanita Afghanistan, Zarifa Ghafari, saat wawancara bersama India Today TV. (Tangkap layar India Today TV)

Baca juga: Taliban Peringatkan AS soal Tenggat Waktu Penarikan Pasukan dan Evakuasi: Akan Ada Konsekuensi

Baca juga: Sosok Hashmat Ghani, Adik Ashraf Ghani yang Minta Warga Afghanistan Terima Taliban

Ia adalah wali kota wanita yang pertama di Afghanistan dan merupakan yang termuda.

Ghafari resmi menjadi wali kota saat ia berusia 26 tahun.

"Saya di sini untuk menyuarakan 99 persen orang di Afghanistan yang tidak dapat keluar rumah, para wanita yang tak bisa bekerja, para wanita yang tak mampu berbicara," katanya di Kota Barat Duesseldorf.

Di kota tersebut, ia bertemu Armin Laschet, kandidat kanselir dari blok konservatif Angela Merkel dalam pemilihan pada 26 September mendatang.

Laschet telah dikritik oleh saingannya karena mengatakan tak boleh ada pengulangan krisis migran Eropa 2015 saat Merkel menyambut hampir satu juta pencari suaka.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved