Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Militer AS Akui Korban Tambahan dalam Serangan Terhadap ISIS-K, Dilaporkan Enam Balita Tewas

Militer AS mengakui kemungkinan korban tambahan dalam serangan drone terhadap ISIS-K, yang dilaporkan menewaskan sembilan orang, termasuk enam balita

Twitter @AdityaRajKaul
Abdul Rehman Al-Loghri, pelaku bom bunuh diri di Kabul, Afghanistan, Kamis (27/8/2021). Foto ini dirilis langsung oleh ISIS. 

TRIBUNNEWS.COM - Komando Pusat AS mengatakan sedang menyelidiki laporan bahwa warga sipil tewas akibat serangannya terhadap kendaraan yang diduga ISIS-K di Kabul.

“Militer AS mengetahui laporan korban sipil setelah serangan kami terhadap sebuah kendaraan di Kabul hari ini," kata Juru Bicara Komando Pusat AS Kapten Bill Urban dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu (29/8/2021), seperti dilansir dari Russia Today.

Sebelumnya diberitakan bahwa serangan drone (pesawat tanpa awak) AS terhadap target ISIS-K telah menewaskan warga sipil.

"Kami tahu bahwa ada ledakan besar dan kuat berikutnya yang dihasilkan dari penghancuran kendaraan, menunjukkan sejumlah besar bahan peledak di dalamnya yang mungkin telah menyebabkan korban tambahan," kata Urban.

Ia  menambahkan bahwa militer AS masih mengevaluasi dampak dari serangan tersebut.

Baca juga: Drone AS Ledakkan Mobil ISIS-K: Amerika Selidiki Kemungkinan Korban Warga Sipil

Baca juga: Rudal AS Cegat Serangan Lima Roket ke Bandara Kabul, Sehari Setelah Ledakkan Mobil ISIS-K

Amerika Serikat sebelumnya menyatakan serangan dilakukan sebagai bela diri dari ancaman yang akan terjadi.

AS dan Taliban mengatakan serangan itu menghancurkan kendaraan yang digunakan calon pembom bunuh diri.

Pengakuan tersirat AS muncul setelah seorang pejabat Afghanistan mengatakan kepada AP bahwa setidaknya tiga anak kehilangan nyawa mereka dalam ledakan itu.

Sementara CNN melaporkan bahwa sembilan anggota dari keluarga yang sama, enam di antaranya anak-anak dengan usia termuda dua tahun, tewas dalam serangan tersebut.

“Kami akan sangat sedih dengan potensi hilangnya nyawa yang tidak bersalah,” kata Urban.

Baca juga: Joe Biden Janjikan Serangan Balas Dendam Selanjutnya pada ISIS-K, Mungkin Terjadi 24-36 Jam ke Depan

Baca juga: KESAKSIAN Korban Ledakan Kembar di Bandara Kabul: Hari Ini Saya Melihat Kiamat

Halaman
123
Editor: hasanah samhudi
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved