Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Biden Dikecam Partai Republik Gara-gara Afghanistan, Demokrat Balik Salahkan Trump

Menlu AS Anthony Blinken pada sidang Kongres, Senin (13/9/2021) menyinggung peran eks Presiden Donald Trump terhadap kembalinya Taliban di Afghanistan

SAUL LOEB / AFP
Ekspresi Donald Trump ketika mengunjungi markas kampanyenya di Arlington, Virginia, 3 November 2020. Amerika yang terpecah akan pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Selasa di tengah pandemi terburuk dalam satu abad dan krisis ekonomi untuk memutuskan apakah akan memberi Presiden Donald Trump empat tahun lagi atau kirim Demokrat Joe Biden ke Gedung Putih. Jumlah pemungutan suara awal yang memecahkan rekor - lebih dari 100 juta - telah diberikan dalam pemilihan yang membuat negara itu gelisah dan sedang diawasi dengan ketat di ibu kota di seluruh dunia. Biden sementara mengungguli Trump dalam perhitungan sementara. 

TRIBUNNEWS.COM - Menteri Luar Negeri AS, Anthony Blinken pada sidang Kongres, Senin (13/9/2021) menyinggung peran mantan Presiden Donald Trump terhadap kembalinya Taliban di Afghanistan.

Sebelumnya, Presiden AS Joe Biden mendapat banyak kritikan dari oposisi karena penarikan pasukan AS di Afghanistan berujung kekacauan.

Blinken menyebut bahwa sebenarnya Biden mewarisi perjanjian Trump dengan Taliban, yang memutuskan bahwa semua pasukan asing harus meninggalkan Afghanistan pada Mei tahun ini.

Dilansir Al Jazeera, penarikan pasukan AS pada akhir Agustus lalu menciptakan krisis bagi pemerintahan Biden. 

Diketahui, Taliban mengambil alih negara dengan cepat di tengah proses penarikan pasukan itu.

Baca juga: Joe Biden dan Xi Jinping Bicara Lewat Telepon, Apa yang Mereka Bahas?

Baca juga: Perempuan Afghanistan Ramai-ramai Protes di Medsos Khawatir Dipaksa Pakai Burqa oleh Taliban

Donald Trump
Donald Trump (AFP)

Partai Republik mengecam keputusan Biden itu hingga mendorong presiden untuk mundur.

Kini, para pendukung Biden di Kongres berusaha membela keputusan itu dengan membahas kebijakan pemerintah sebelumnya di bawah pimpinan Trump.

Dalam sidang Kongres pada Senin lalu, Legislator Demokrat fokus membahas pembicaraan Trump dengan Taliban.

"Kami mewarisi tenggat waktu (untuk penarikan), kami tidak mewarisi rencana," kata Blinken kepada House Foreign Affairs Committee (HFAC).

"Jadi tidak ada rencana sama sekali; sungguh menakjubkan bahwa itu tidak jauh, jauh lebih buruk," jawab anggota Demokrat dari California, Anggota Kongres Brad Sherman.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved