Breaking News:

Konflik di Afghanistan

Keluarga Korban Serangan Drone di Afghanistan Minta AS Tanggung Jawab: Kami Tidak Bersalah

Keluarga dari 10 korban meninggal atas serangan pesawat tak berawak AS di Kabul, Afghanistan menuntut pertanggungjawaban.

Penulis: Ika Nur Cahyani
Editor: Tiara Shelavie
CNA
Serangan pesawat tak berawak di Kabul akibatkan 10 warga sipil tewas. 

TRIBUNNEWS.COM - Keluarga dari 10 korban meninggal atas serangan pesawat tak berawak AS di Kabul, Afghanistan menuntut pertanggungjawaban lebih daripada sekedar minta maaf.

Aimal Ahmadi merupakan ayah dari bocah perempuan berusia 3 tahun bernama Malika yang terbunuh oleh serangan AS pada 29 Agustus lalu.

Drone itu menghantam mobil kakak laki-lakinya yang juga menjadi korban.

Kepada Al Jazeera, Ahmadi mengatakan bahwa keluarganya menuntut Washington untuk menyelidiki orang yang mengirim serangan itu, Sabtu (18/9/2021). 

Baca juga: Pentagon Akui Serangan Drone Tewaskan 10 Warga Sipil, Bukan Anggota Militan IS-K

Baca juga: Taliban Bubarkan Kementerian Urusan Perempuan di Afghanistan

Serangan pesawat tak berawak di Kabul, Afghanistan.
Serangan pesawat tak berawak di Kabul, Afghanistan. (bbc.com)

"Saya kehilangan 10 anggota keluarga saya. Saya ingin keadilan dari Amerika Serikat dan organisasi lain," katanya.

"Kami adalah orang-orang yang tidak bersalah, kami tidak melakukan kesalahan apapun," ujar Ahmadi.

Menurut laporan Al Jazeera, di lokasi ledakan terlihat mainan yang berserakan.

Diberitakan sebelumnya, serangan yang dilancarkan AS untuk membalas bom bunuh diri dari ISIS-K ternyata menewaskan 10 warga sipil di Kabul.

Pentagon pada Jumat (17/9/2021) lalu mengakui bahwa pesawat tak berawak itu membunuh 10 warga, 7 diantaranya anak-anak.

Berbicara kepada kantor berita The Associated Press, Ahmadi mengatakan AS harus menghukum personel militer yang bertanggung jawab atas serangan itu.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved