Breaking News:

Korea Utara Akui Uji Coba Rudal Hipersonik Hwasong-8. Kim Jong Un Tidak Menyaksikan

Kantor berita resmi Korea Utara, KCNA, menyatakan uji coba rudal balistik yang dilakukan Selasa kemarin adalah rudal hipersonik Hwasong-8

Editor: hasanah samhudi
STR / KCNA MELALUI KNS / AFP
Gambar ini diambil pada Selasa (28/9/2021) dan dirilis dari KCNA pada Rabu (29/9/2021) menunjukkan Akademi Ilmu Pertahanan Korut melakukan uji coba rudal hipersonik Hwasong-8. 

TRIBUNNEWS.COM, SEOUL – Proyektil yang ditembakkan Korea Utara di lepas pantai timurnya pada hari Selasa (28/9/2021) adalah rudal hipersonik yang baru dikembangkan.

Media berita pemerintah KCNA melaporkan pada hari Rabu (29/9/2021) bahwa rudal hipersonik tersebut merupakan yang terbaru dari serangkaian senjata baru yang diuji Korea Utara.

Dilansir dari Channel News Asia, KCNA menggambarkan rudal hipersonik sebagai senjata strategis di saat Korea Utara mengembangkan sistem senjata meningkatkan kemampuan pertahanan negara itu.

Korea Utara terus mengembangkan sistem senjatanya di tengah kebuntuan pembicaraan yang bertujuan untuk menghentikan persenjataan nuklir dan rudal balistiknya dengan imbalan keringanan sanksi AS.

KCNA mengatakan, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un tidak menyaksikan peluncuran tersebut.

Baca juga: Korea Utara Menembakkan Proyektil Tak Dikenal ke Laut Jepang, Diduga Rudal Balistik

Baca juga: Korea Utara Ungkap Kemungkinan untuk Akhiri Perang dengan Korsel, Pertimbangkan KTT antar-Korea

“Dalam uji peluncuran pertama, para ilmuwan pertahanan nasional mengkonfirmasi kontrol navigasi dan stabilitas rudal,” kata laporan itu.

Rudal yang disebut Hwasong-8 itu, kata KCNA, diujicobakan untuk target teknisnya, termasuk kemampuan manuver pemandu dan karakteristik penerbangan dari hulu ledak meluncur hipersonik."

KCNA menyebutkan, rudal hipersonik Hwasong-8 dikembangkan Akademi Ilmu Pertahanan Korea Utara di Toyang-ri , Kabupaten Ryongrim Provinsi Jagang, Korea Utara.

Peluncuran hari Selasa adalah kemajuan strategis yang besar, kata KCNA, di saat Korea Utara berusaha untuk meningkatkan kemampuan pertahanannya seribu kali lipat.

Seorang rekan senior di Carnegie Endowment for International Peace yang berbasis di Amerika Serikat mengatakan bahwa rudal seri Hwasong menggunakan mesin propelan cair.

Baca juga: Korea Utara Ledek Rudal Balistik Korea Selatan, Dinilai Kikuk dan Belum Sempurna

Baca juga: Korea Utara Uji Coba Rudal Balistik Yang Diluncurkan dari Kereta Api

Halaman
12
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved