Breaking News:

Presiden Filipina Rodrigo Duterte Mundur dari Dunia Politik, Buka Jalan bagi Putrinya Maju Pilpres

Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengumumkan pensiun dari dunia politik, membuka jalan bagi putrinya untuk memperebutkan jabatan tertinggi negara itu

Noel CELIS / AFP
(FILES) Dalam file foto yang diambil pada 22 Juli 2019, Presiden Filipina Rodrigo Duterte menyampaikan pidato kenegaraan di Kongres di Manila. Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pada 2 Oktober 2021 dia tidak akan mencalonkan diri sebagai wakil presiden pada 2022 dan akan pensiun dari politik, berpotensi membuka jalan bagi putrinya untuk memperebutkan jabatan tertinggi negara itu. 

TRIBUNNEWS.COM - Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengumumkan pada hari Sabtu (2/10/2021) bahwa dirinya pensiun dari dunia politik.

Secara otomatis, ia juga membatalkan rencana untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden dalam pemilihan tahun depan, PBS melaporkan.

Pengunduran dirinya itu membuka jalan bagi putrinya, Sara Duterte, untuk menjadi penerusnya sebagai presiden.

Duterte menyebut, banyak pihak yang menyuarakan penolakan mereka terhadap pencalonannya sebagai wakil presiden.

"Sentimen yang luar biasa dari orang Filipina adalah bahwa saya tidak memenuhi syarat, dan itu akan menjadi pelanggaran konstitusi," kata Duterte.

"Saya akan mengikuti apa yang Anda inginkan, dan hari ini saya mengumumkan pengunduran diri saya dari politik."

Baca juga: Presiden Rodrigo Duterte Mundur dari Pentas Politik Filipina, Batal Maju di Pilpres 2022

Baca juga: Presiden Duterte akan Longgarkan Aturan Pembatasan Covid-19 di Manila

Duterte mengumumkan pengunduran dirinya secara mengejutkan dari pemilihan setelah menemani mantan ajudan lamanya, Senator Bong Go, yang mendaftarkan pencalonan sebagai wakil presidennya (bukan sebagai presiden seperti yang diberitakan sebelumnya), di bawah partai yang berkuasa di pusat Komisi Pemilihan.

Pemimpin berusia 76 tahun itu, yang dikenal karena tindakan keras anti-narkobanya, sebelumnya telah menerima pencalonan sebagai wakil presiden untuk pemilihan 9 Mei mendatang.

Senator Filipina Christopher
Senator Filipina Christopher "Bong" Go (kanan), didampingi oleh Presiden Filipina Rodrigo Duterte (kiri), mengajukan sertifikat pencalonannya untuk mengikuti pemilihan wakil presiden di Pasay City, metro Manila pada 2 Oktober 2021. (LISA MARIE DAVID / POOL / AFP)

Namun, keputusan itu membuat banyak lawannya marah.

Mereka menyebutnya sebagai bencana hak asasi manusia di benteng demokrasi Asia.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved